topbella

Thursday, 6 March 2014

I Hate You MR. P.L.A.Y.B.O.Y 27

Assalamualaikum semua....  Hari ni ian upload cerita lain selain MCK.  Disebabkan ramai yang dah bertanya bila IHYMP 27 akan keluar, so ian mula menaip bab ni untuk anda semua.  Bagi yang menunggu thanks sebab sokong ian...   Jangan lupa comment tau. 
********************************************************************

BAB 27

“IQI kenapa kita turun dekat Kota Bahru Kelantan? Kita kan nak pergi pulau perhentian.  So…kita sepatutnya turun dekat Terengganu lah kan?”soalku pada Iqi yang duduk disebelahku b bersama Reena.  Mr Playboy tidak tahu kemana perginya.  Mungkin ke tandas barangkali.

“Owh, actually lebih dekat dari Kota Bahru ke Jeti Kuala Besut.  Kalau dari Lapangan Terbang Terengganu jauh sikit.  Ambil masa nak sampai.”terang Iqi.

Aku mengangguk.  Baru tahu semua tu, maklumlah selama ni aku tak pernah pergi ke Pulau Perhentian, busylah katakan.  Ceh, Perasan!   So…. boleh dikatakan aku teruja jugaklah nak pergi pulau tu .  Tambahan pulak abang kata yang Pulau Perhentian tu air lautnya sama macam Maldives!  Biru!!   Wah terperanjat aku masa tu!  Mula-mula aku tak percaya cakap abang, so aku google sendiri dekat internet.  Memang terkejut habis bila tengok image yang keluar, tak sangka yang dekat Malaysia ni ada pantai yang sama macam Maldives.  Airnya betul-betul biru sesangat….  Sebab tu lah aku excited.

Aku  sandarkan badan pada kerusi.   Menghadap pintu masuk utama Lapangan Terbang. Tercengang aku tengok Mr Playboy berlari-lari anak menghampiri kami bertiga.  Eh mamat ni kemanalah dia pergi tadi?  Main lari-lari pulak dia kat tempat awam ni.  Tak malu betul!

Mr Playboy berhenti di hadapan kami.  Tercungap-cungap nafasnya.

“Okay aku dah dapatkan van sewa untuk bawa kita pergi Jeti Kuala Besut.  So… kita boleh gerak sekarang.”

“Caya lah kau Afriel, aku pun dah tak sabar nak ke pulau tu.  Let start our journey right now..”jerit Iqi.  Nampak keterujaan Iqi disitu. Macam jakun je muka dia. 

Aku dan Reena berpandangan sesama sendiri.  Aku pun ek lah jalan lengang-kankung ikut diorang ni semua.  Kemana diorang bawak, aku ikut je.  Asalkan sampai.

Kami menaiki van sewa dari Lapangan terbang ke Jeti Kuala Besut, Terengganu.  Perjalanan hampir memakan masa selama 1 jam.   Betul-betul terasa lenguh punggung aku duduk dalam van yang uzur ni.  Mr Playboy ni kot ye pun nak cari van carilah yang elok sikit.  Ni tidak!  Cepatlah sikit sampai dah kematu dah duduk kat kerusi ni.

Alhamdulillah aku mengucap syukur sebaik saja terpandang papan tanda menghala ke jeti Kuala Besut.  Van terus meluncur laju dan berhenti betul-betul di depan jeti.  Aku cepat-cepat turun dari van. 

“Wah! Cantiknya pemandangan dekat sini!”jeritku teruja tengok laut.

“Kita belum masuk pulau lagi, nanti dah masuk pulau lagi cantik, Mia.”balas Iqi.

“Ye ke?  Wow! Tak sabar I nak pergi.  Woit Afriel cepatlah pergi cari bot, dah pukul berapa ni?  Aku ni dah naik penat tau tak!”gesaku bila lihat Mr Playboy duk sibuk mencari line untuk telefon dia.  Dah tau line susah nak dapat yang sibuk nak cari buat apa.

“Hisyk! Kau ni memekak je kan, kau fikir kau sorang je penat.?  Aku ni rehat?  Reti sabar tak, aku nak cari bot lah ni.”geram Mr Playboy.

Aku buat-buat tak dengar suara Mr Playboy.  Rasa menyampah!

“Dapat tak Afriel?”tanya Iqi.

“Dapat, tapi mereka suruh kita tunggu dalam satu jam.  Ada masalah sikit bot diorang.”

“Hah! Satu jam?  Lamanya…”keluhku.  Dah penat badan ni, tak larat nak jalan.

“Tak lamalah Mia, kejap je tu.  Apa kata kita semua pergi makan dulu.  Mesti semua dah lapar kan?”ajak Iqi.

“Okay, tapi Mr Playboy yang bayar pasal dia yang ajak kita semua datang sini.  So…kau kena tanggung makan minum kitaorang semua dekat sini.”cadangku sengaja.

“Apesal pulak aku? Wei kau yang ajak diorang semua dekat sini, kau lah yang bayar.  Banyak cantik muka kau.”

“Well muka aku memang cantik pun, kalau tak cantik aku tak cakap macam tu.”geramku.  Suka-suka hati je nak kutuk muka aku.  Wajah aku ni natural asia tau, bukan calang-calang orang ada kulit macam aku.

Dia mendengus geram.“Kau kan, kalau tak cari pasal sehari dengan aku tak boleh ke?”

“Tak boleh!  Lagipun hari ni aku memang suka nak cari pasal dengan kau.”selambaku.

“Fine!  Kalau macam tu jangan haraplah aku nak bayar.  Pandai-pandai kau lah bayar semua sendiri.  Aku tak peduli!”

Aku menjengilkan mata pada dia. “Aku pun tak heran duit kau tu, kau ingat aku ni tak ada duit ke?  Tolong sikit eak!”balasku kembali.  Rasanya kejap lagi memang aku bukak kembali jurus-jurus judo yang aku belajar dulu.

“Kalau banyak bayar lah, jangan cakap je.”sinis dia.  Bertambah naik darah aku dengar.  Cepat je tangan aku nak menumbuk dia.  Iqi cepat menghalang kami berdua.

“Okay, okay korang dua orang ni janganlah nak bertelagah dekat sini pulak.  Malulah orang sini tengok.  Macam anjing dengan kucinglah korang ni.  Sudahlah tak payah nak bertekak siapa yang nak bayar.  Biar aku je yang bayar.”

“Okay!!”ujarku dan Mr Playboy serentak.  Aku berikan jelingan tajam pada dia.  Iqi sudah tergeleng-geleng kepalanya melihat kami berdua.  Agaknya dia pun dah naik pening tengok aku dan Mr Playboy.  Reena pun turut tercengang.

Kami berempat  terus pergi makan dekat salah satu gerai tepi jalan ni.  Aku dengan muka tak malu laju je pergi pilih lauk dekat gerai.  Reena mengekoriku dari belakang.

 “Kak bagi saya nasi kerabu satu, lauknya ayam goreng tu.”mintaku pada kakak yang sedang duduk di tempat lauk. 

Aku pandang Reena yang berkira-kira nak mengambil lauk.  Tak tahu nak makan apa agaknya.

“Reena, ambil je banyak-banyak lauk.  Nanti bukan kita yang bayar pun.  Dah cepat ambil.”suruhku.
Reena tersenyum lebar.  Mungkin geli hati dengan suruhanku.  Biasalah aku ni kalau tak kenakan orang memang tak hiduplah he he he.

Setelah itu aku dan Reena duduk di meja makan bersama.  Mr Playboy dan Iqi yang sudah selesai mengambil lauk turut duduk bersama kami.  Mr Playboy duduk berhadapan dengan aku.

“Sikit je kau makan? Diet ke?”sindir Mr Playboy.  Aku mengetapkan gigi.  Menjeling memandang dia.  Dia ni kalau tak mengutuk aku sehari memang hidup dia tak aman ke? Giler!

“Kau sibuk ape hal?  None of  your business!”sinisku.  Sibuk je aku nak makan banyak ke sikit.  Suka hati aku lah perut aku kan.. Dasar penyibuk!

“Sedap kan makan nasi kerabu dekat sini? Betul-betul rasa rencah dia.  Dekat KL rasanya tak sama macam kat sini tau.  Kat sini masih rasa original lagi.” Sampuk Iqi.  Dia nampak berselera makan nasi kerabu.  Aku memerhati isi pinggannya.  Mak aiiii…lebih banyak lauk dia dari aku.  Pelahap jugak dia ni.

“Banyaklah kau punya original.    Kau ingat ni cerita ayam KFC ke ada original atau spicy.  Kau tu setahu aku tolak batu dengan kayu je, semua tempat kau kata sedap.  Makanan dekat hospital pun kata sedap jugak.” Iqi buat muka toya pandang Mr Playboy.  Reena ketawa perlahan.

Aku terus menyuapkan nasi tanpa mempedulikan mereka yang disekelilingku.  Aku rasa sungguh berselera sangat hari ni.  Sedapnya nasi kerabu dekat sini.  Best!

“Syyyyyyyyyyy… pedas!  Mia mintak sikit air mineral you tu, I tergigit cili pulak.  Air dah habis ni.” minta Iqi tiba-tiba. Mukanya nampak kemerah-merahan menahan pedas.  Terkejut melihat wajahnya, tanganku laju memberikan botol air mineral yang masih berbaki setengah kepada Iqi.   Iqi menyambutnya.

“Eh…tak payah ambil air tu, minum air mineral aku ni.”halang Mr Playboy.  Mr Playboy merentap air 
mineral aku dari tangan Iqi.   Terkejut aku.  Apahal mamat ni!   Mr Playboy menukarkan air mineral miliknya kepada Iqi.  Tanpa pertanyaan lebih lanjut Iqi terus meneguknya sehingga habis.

“Wei tak cukuplah, bak sini air Mia tu.  Aku tak tahan sangat ni.” Iqi menjelirkan lidahnya menahan kepedasan.

“Hisykk.. mana boleh, kau mintak air Reena tu lah ataupun kau order je air baru.”

“Tak tahanlah…bagilah Afriel.  Kedekut lah kau ni.”pinta Iqi.  Matanya sudah mula berair.
Kiri kanan mataku melihat wajah mereka berdua yang saling berebutan.  Mr Playboy tidak langsung mahu beralah.  Dia melarikan air mineral tadi jauh dari Iqi.  Aku mula lah hot tengok diorang berdua ni.

“Hoi Mr Playboy, bagilah air tu dekat dia.  Bukan air kau pun, air aku kan.  Bak sini.”

“Tak boleh!  Suka hati aku lah.  Kalau kau nak cubalah ambil ni.”sengaja dia membakar aku.  Aku cuba merebut air mineral tadi dari tangannya.  Mr Playboy melarikan.  Dia laju membuka penutup botol, dan terus meneguk air sehingga habis.

“Ermmm…lega…. Dah habis pun.  Nah ambil balik botol ni.” Mr Playboy mencampakkan botol mineral tadi ke atas meja.  Betul-betul dekat depan aku.
Merah mukaku saat ini menahan marah. “Kau kan…..memang…”geramku.  Aku berusaha mengawal rasa marah pada dia.  Ikutkan hati nak je aku ketuk kepala lelaki ni.  Apa masalah dia sebenarnya ni?  Nak cari gaduh ke?

“Tak apalah Cik Mia.  Biar Encik Iqmal minum air mineral Reena je lah.  Nah.” Reena mula bersuara.  Dia menghulurkan botol mineral nya kepada Iqi.  Iqi cepat-cepat mengambil air mineral dari tangan Reena. Dia segera meneguknya. 

“Terima kasih  Reena.” Reena mengangguk dan tersenyum.
Aku menjeling Mr Playboy.  Sungguh menyampah tengok muka dia.  Laju terus kaki aku menyepak dia dari bawah meja.

“Ouch!”jerit Mr Playboy.

“Kenapa?”soal Iqi dan Reena?  Masing-masing memandang wajah Mr Playboy yang berkerut menahan sakit.

“Tak ada apa, semut api gigit.”geram Mr Playboy.  Dia mengetapkan gigi.

Aku tersenyum sinis mendengar.  Padan muka kau, suka sangat cari pasal dengan aku kan.  Lain kali aku tempangkan kaki kau pulak! Aku berikan isyarat pandangan mata pada dia.  Mr Playboy turut tajam membalas renunganku.

Kami semua kembali makan semula.  Mr Playboy berkali-kali cuba menyepak semula kaki aku.  Tapi tak berjaya.

“Rasanya dah selesai makan kan semua? So…jomlah kita gerak, nanti lambat pulak nak masuk pulau.”  Ajak Iqi setelah hampir satu jam kami duduk di gerai makan ni.

“Alah…Kalau lambat tu semua sebab Afriel lah, dia yang salah pasal tak telefon orang tu awal-awal. Kalau tak mesti sekarang kita dah berehat-rehat dekat resort.”sindirku sengaja.

“Apehal pulak salah aku.   Kau ni tak habis-habis nak cari pasal kan?  Mulut kau ni macam murai tahu tak, dari tadi asyik bercakap je.  Lama-lama aku cilikan jugak mulut kau dengan lada jeruk ni karang.”

Amboi nak cilikan mulut aku.  Ni Betul-betul buat aku marah ni.  Aku bingkas bangun.

“Kalau berani cubalah buat! Ingat aku takut!” jeritku. Pantang sekali aku nak mengalah dengan lelaki ni. lebih-lebih lagi bila lelaki tu Mr Playboy.  Lagilah aku bengang.

“Ape kau ingat aku tak berani,  meh sini aku cabai mulut kau.” Mr Playboy mengambil cili jeruk dalam botol. Dia cuba mengejar aku.  Kami berlari dan berlawan mulut di sekeliling meja.
Iqi dan Reena masing-masing menahan kami.  Aku meronta-ronta.

“Sudah!!!!!! Baik korang berdua berhenti.  Aku dah tak tahan nak tengok korang ni!  Perangai masing-masing macam budak-budak!”tengking Iqi kuat.  Semua pelanggan yang ada nampak terkejut dengar suara petir Iqi.

Pucat wajah aku dan Mr Playboy tengok Iqi marah-marah.  Kami berdua diam.  Aku menelan air liur.

“Apa masalah korang berdua ni?  dari pagi tadi asyik bergaduh je.  Korang ingat kita ni nak pergi jalan-jalan ke?  Cubalah professional sikit.  Malu betul aku tengok korang ni.” tambah Iqi lagi,  Nampak marah betul dia.

Aku dan Mr Playboy terkulat-kulat memandang Iqi.  Kami diam dan langsung tidak mengeluarkan bunyi.

“Reena jom kita pergi.  Tinggalkan je budak dua orang ni dekat sini. Mengada-ngada.   Cepat Reena!” Iqi menarik tangan Reena terus ke jeti.  Aku dan Mr Playboy berpandangan.

“Ni semua salah kau, tak pasal-pasal Iqi marah.”tunjukku pada Mr Playboy.

“Apa pulak salah aku?  Kau lah yang cari pasal dulu.”

“Bukan aku.  Tapi kau.” balasku tak mahu kalah.

“Kau lah!”

“Kau!”

“Wei korang berdua!  Cepatlah! Buat apa lagi tu!”jerit Iqi dari jauh. Dah macam kapten jerit pada anak buah pulak.  Aku dan Mr Playboy cepat-cepat mengejar dari belakang.  Mulut kami masih mengomel menyalahkan satu sama lain.

******************************************************************

“Hati-hati melangkah tu.  Kalau jatuh aku gelakkan.”ujarnya sengaja mencari gaduh.

Aku berikan jelingan tajam pada Mr Playboy.   Perlahan-lahan kakiku melangkah masuk ke dalam bot.  Keadaan bot yang tak stabil dan asyik bergoyang-goyang membuatkan tubuhku tidak dapat mengimbanginya.  Hampir saja aku mahu terjatuh, namun Mr Playboy cepat menyambut tubuhku.  Aku tergamam.

“Kau okey tak?”soalnya cemas.

Aku cepat-cepat menolak tubuhnya.  Aku terus duduk.  Aisey…memalukan betul lah tadi. Mr Playboy tersenyum dan dia duduk disebelahku  Reena dan Iqi duduk berhadapan menghadap kami.
Enjin bot mula dihidupkan dan bot laju bergerak meninggalkan jeti.  Aku memerhatikan pemandangan sekeliling.  Suasana di laut sangat menenangkan. Bunyi enjin bot yang bising langsung tidak menganggu konsentrasiku menikmati pemandang alam yang indah dan mendamaikan ini. 

Mataku seakan-akan terpaku sebaik saja melihat air lautnya yang jernih dan bersih.  Terasa seperti aku mahu meminumnya saja.  Sangat bersih dan suci.   Cahaya matahari yang terik memancar juga membuatkan air laut ini bertambah kebiruan.  Warnanya memancar seperti sedang menyambut kedatanganku ke sini.  Ciptaan Allah S.W.T  yang satu ini sememangnya hebat.  Subahanaallah...aku jadi teringat kepada satu ayat di dalam Al-Quran yang dimana diceritakan mengenai pertembungan laut dan sungai.

“Dan dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) yang ini tawar lagi segar dan yang lagi masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas menghalangi.” (Q,S AI Furqan : 53)

“Apa yang ada dekat fikiran kau bila tengok laut ni?”soal Mr Playboy.  Aku menoleh pada dia.

“Yang kau sibuk nak tahu kenapa?”

“Tanya je pun salah ke?”

“Salah!!”sinisku.  Malas aku nak layan dia.
Mr Playboy mengeluh perlahan.  Dia mula bercakap sesuatu.

“Aku rasa tenang bila melihat laut dan hidupan-hidupan yang ada didalamnya.  Rasa sangat  bertuah jika kita dapat menjadi seperti ikan yang boleh berenang kemana saja mereka mahu di lautan yang sangat indah. Bebas dan gembira dengan apa yang mereka lalui.”

Aku mencebik.  Klise! Bila tengok laut nak jadi ikan.  Tengok langit nak jadi burung.  Salah satu sifat manusia yang tak reti bersyukur langsung dengan nikmat Allah.  Asyik nak mengeluh je tahu.  Cubalah bawak-bawak berisgtifar kan lebih baik.   Astafiruallahalazim….

“Tak semua ikan tu dapat bebas bergerak, kadang-kadang diorang kena melawan dan menyembunyikan diri dari pesaing mereka.  Kena bersaing untuk mendapatkan makanan.  Lumrah alam, ikan kecil dimakan ikan besar.  Sama macam kita, manusia ada masanya dia susah dan ada masanya dia senang.  Jadi sebagai hamba Allah, kita kena bersyukur dengan apa yang ada.  Allah mesti ada sebab kena dia pilih kita jadi Manusia.  Allah maha mengetahui apa yang ada dilangit dan dibumi.”ujarku.
Mr Playboy diam.  Dia senyum pandang aku.

“Mia! Tengok tu cantiklah.”jerit Reena.  Tangannya menunjukkan suatu tempat kepadaku.  Aku menoleh.  Ya Allah…cantiknya tempat tu.

“Itu kincir angin, boleh hiking kat situ kalau nak tengok pemandangan keseluruhan dekat pulau ni.”ujar Mr Playboy. 

“Really…menariknya.  Nanti kita pergi nak?” ajakku.  Betul-betul teruja bila dapat tahu semua tu.  Mesti havoc! lah kalau aku berjaya sampai dekat atas tu. 

“Sorry for disappointed you girls….kita tak pergi situ. Tak masuk senarai pun.  Jangan lupa yang kita datang sini untuk bekerja.  Lagipun tiga hari duduk dekat sini, kita kena gunakan sepenuhnya.  Banyak benda yang harus kita buat.  Jangan ingat nak main pulak dekat sini.  Faham semua.” Tegas Mr Playboy.

Aku mencebik.  Ada aku kisah! Susah betul kalau ada orang yang workaholic ni, tak tahu nak menikmati keindahan alam langsung.  Dah datang jauh-jauh ni tentulah wajib pergi semua tempat kan.  Tak apalah kalau dia tak nak.   Seperti biasa akal  ku dah fikirkan satu rancangan pun.  Ini kan Mia Qaisara.  Cepat dan pantas.  Jaga-jaga Mr Playboy tengoklah macam mana aku ajar kau cara beriadah secara sihat nanti he he he.

“Afriel pulau tu kan yang Ilham Holding nak buat resort?”soal Iqi.  Aku  menoleh pada pulau yang ditunjukkan oleh Iqi.  Tak berapa besar dan tak berapa kecil.  Hanya sederhana.  Tapi memang cantik kalau dibangunkan.

“Yup!  Kalau tengok pada pelan ni, memang itulah pulau dia.  Banyak kerja yang kita kena buat ni.  Bukan saja dari segi design dan pembinaan.  Fasiliti-fasiliti yang lain pun perlu kita ambil kira.  Faktor-faktor persekitaran pun kita kena jaga jugak.  Besok aku akan bincang semua ni dengan Dato Musa.  Insyallah…kalau tak ada aral melintang bulan depan kita boleh lah buat kerja.”

Aku mengangguk mengiakan. Terselit rasa kagum dengan kecekapan Mr Playboy.  Lelaki itu betul-betul 
memberi komitmen pada kerja.  Patutlah papa nak aku belajar sesuatu daripada dia.  Hmmm……

***********************************************************

“Selamat datang ke Resort kami. Boleh saya bantu encik?” ucap salah seorang gadis di kaunter hadapan hotel.  Mataku betul-betul terpaku sebaik saja sampai di sini, keindahan alam tropika yang menutupi sekeliling resort ini betul-betul  membuatkan aku terasa berada di tengah laut.

“Terima kasih.  Saya Tengku Afriel dari Crystal Sdn. Bhd.  Ada tempahan atas nama saya.”gadis itu mengangguk.

“ Sebentar ya encik saya tengok dulu dalam komputer.  Okay, memang ada 2 bilik atas nama encik.  Tapi maaf,  encik kena tunggu sekejap sebab kami baru je kemaskan bilik.  Encik semua boleh duduk dekat sofa depan sana dulu, nanti kami hantarkan kunci. Maaf sekali lagi.”ucap gadis di kaunter.

“Okay.. tak apa kami tunggu. ” balas Mr Playboy.  Sementara menunggu.  Aku dan Reena berbual-bual mengenai apa yang kami lihat disini.  Iqi pula sibuk mengambil gambar pemandangan di sekitar resort denga DSLR dia.  Berlagak macam dia tu pelancong pulak!

“Sayang!!!!”jerit satu suara dari jauh.  Aku dan Reena menoleh.  Seorang perempuan yang tinggi lampai dan bergaun pendek berlari-lari anak ke arah Mr Playboy.  Perempuan itu tanpa segan silu terus memeluknya. 

Aku betul-betul tergamam melihat aksi 18SX depan mata.  Wah! Tak ada tapis-tapis lagi.

“Maya,apa ni lepaskan I.  Inikan tempat umum, you tak malu ke peluk I macam ni?” Mr Playboy menolak perempuan yang nama Maya ni ke tepi. 

Aku senyum sinis.  Nasib kau lah perempuan! 

Aku perhatikan wajah Maya dengan lebih dekat.  Wajahnya mengingatkan aku kepada seseorang, rasa macam pernah jumpa je perempuan ni? Dekat mana ye?  Oh no! gadis psycho empat tahun dulu tu lah.  Aiseyy…apa malang jumpa dia lagi ni.  Habislah aku lepas ni.  Aku terus sembunyikan muka belakang Reena.

“Alah…I rindulah dengan you sayang.  Lama kan kita tak jumpa.  You ni macam tak suka je nampak i?” muncung Maya.  Terasa menyampah pulak dengar suara gedik perempuan ni.   Masih tak berubah tetap sama macam empat tahun dulu.  

Eiii…apesal lah semua koleksi Mr Playboy ni suara gedik-gedik, tak ada taste betul Mr Playboy ni!  Geli telinga aku dengar.

“Bukannya I tak suka, Cuma janganlah over macam ni.  Memalukan bila semua pekerja you tengok tau tak.”tegur Mr Playboy lembut.  Meluat pulak aku dengar suara Mr Playboy ni, kalau dengan perempuan suara macam kucing.   Lembut je bila bercakap.  Tapi kalau dengan aku macam petir, ada je nak dianginkan.  Memang dasar lelaki miang!

Tersenyum-tersenyum Maya disebelah.

“Biarlah diorang tengok. Apa nak malukan.  Lagipun diorang semua tak berani nak cakap apa pun.  I kan bos diorang, apa takut.”Maya memeluk lengan Mr Playboy.  Dia mengeselkan badannya.

Sumpah aku rasa nak sepak-sepak je perempuan ni.  Apa ke gatal sangat dia ni.  Ya Allah Mr Playboy ni boleh lagi layan dia.  Eiiiiiiiii!!!!!! Meluat!

“Ehem…ehem…ehem.”Iqi mula mengeluarkan bunyi tanda isyarat kurang senang.  Mr Playboy cuba melepaskan tangannya dari pelukan Maya.  Maya tetap tidak melepaskan.  Tajam matanya memandang kami semua.

“Sayang, siapa mereka semua ni?” Jari maya melentuk-lentuk menunjuk ke arah kami.
Aku buat-buat tak dengar pertanyaan dia. 

“Mereka ni semua staf I.    Yang ini Reena dan yang itu Mia Qaisara.  Iqi you kenalkan.” Mr Playboy memperkenalkan kami semua.  Reena dan aku tersenyum.

Aku menghulurkan tangan untuk bersalam pada Maya.  Huluran salamku tidak bersambut.  Dia jeling tangan aku.   Aku menarik tanganku kembali.  Berlagak punya perempuan, orang buat baik dibalas tuba pulak.  Maya mendekati aku dia menilik aku atas bawah.

“Aku rasa macam pernah je tengok muka kau ni?  Kita pernah jumpa ke?”soal Maya.  Alamak! Dia perasan aku ke?

Aku senyum, “Tak mungkinlah kau kenal aku, lagipun aku baru je balik Malaysia enam bulan lepas. Mustahil kita pernah berjumpa.”elakku.

Really…hmm tak mungkin jugak aku kenal kau kan?  Kau bukan artis pun.  Anyway I’m Mayada Dato Musa , girlfriend Tengku Afriel.” Lagak suaranya.  Dia memeluk lengan Afriel. 

Aku pura-pura senyum, malas nak layan perempuan ni.  Mr Playboy semacam suka pula dipeluk perempuan tu.  Benci aku tengok gaya dia tu.! Dasar lelaki playboy, semua perempuan nak dilayan.

“Mia Qaisara Dato Khusyairi.”ujarku.

“Dato Khusyairi?  You ni adik Rayyan ke? Anak pemilik Rayyan Holding.”

Aku mengangguk.  Perempuan ni kenal abang aku ke?  Siap mention pemilik Rayyan Holding segala.  Siapa dia ni?

“Well, tak sangka pulak boleh jumpa adik Rayyan dekat sini.  Rayyan Holding tu antara pesaing terdekat Ilham Holding tau.  Macam tak percaya je, yang anak pesaing boleh datang dekat resort kami. Sungguh luar biasa.”

Aku kurang faham maksud perempuan ni.  Tapi rasa-rasanya dia kata tentang syarikat kami yang merupakan pesaing syarikat dia.

“Mia datang sini bukan sebagai wakil Rayyan Holding tapi dia pekerja I.  Dia salah seorang ketua jabatan dekat Crystal.  You jangan salah faham pulak.” Sampuk Mr Playboy.

Tercebik bibir Maya, “I tak kata apa pun, kenapa you risau pulak.  Anyway Mia, aku harap kau enjoy tinggal dekat resort ni.  Kalau ada kekurangan bagilah tahu, aku akan sediakan semua untuk kau.  Bukan selalu pesaing syarikat datang tidur dekat sini.”sinis suaranya bertutur.  Dia ketawa.

“Terima kasih, insyallah kalau ada apa-apa yang aku nak mesti aku beritahu kau. Jangan risau.”lembutku.   

Aku senyum sinis.  Perempuan ni memang cari pasal dengan aku.  Kalau macam ni lah gaya dia layan orang, alamat tak bertahan lama lah syarikat dia.  Teringat kata-kata papa supaya berbuat baik pada orang walaupun  musuh kita sendiri.   Itulah yang aku pegang sampai sekarang. 
Seorang pekerja menghampiri kami dan memberikan kunci bilik.

“Okay lah Maya kami semua nak masuk bilik berehat dulu.   Esok kita jumpa lagi untuk perbincangan kita, nanti jangan lupa beritahu papa you.” Pamit Mr Playboy.

“Alah I baru je nak berbual dengan you.  Tapi tak apelah you pun penat.  Kalau macam tu apa kata malam ni kita keluar makan sama-sama, nak tak?” Makin meluat aku dengar suara gedik perempuan ni.  Ape masalah dia entah berperangai macam ni.

“No hal! Aku kalau bab makan ni setuju je.”laju saja Iqi bersetuju.  Aku dan Reena terpinga-pinga.  Kami kemudian mengangguk perlahan.

“Yeayy…nanti I suruh ketua chef masak lauk favourite you, sayang.  Mesti you suka.”

“Tak payah susah-susah lah,  masak apa pun I makan.”tolak Mr Playboy.  Pelik aku dengan lelaki ni, menolak pulak orang nak buat baik.  Terima je lah.

“Alah tak susah pun, chef yang masak.  Jom I hantar you ke bilik.”Maya menarik tangan Mr Playboy mengikuti langkah dia.  Aku,Iqi dan Reena mengekori dari belakang.

Aku dan Reena berkongsi bilik, begitu juga Afriel dan Iqi.  Sebaik saja melangkah masuk ke dalam bilik,  aku terus berlari menuju ke katil.  Ada dua katil di dalamnya. Aku mengambil tempat di sebelah kiri.   Aku terus berbaring di atasnya.  Rasa penat sangat hari ni.  Letih. Reena turut sama berbaring.  Kami melelapkan mata.

Selang beberapa minit aku terjaga.  Rasa tak boleh tidur pulak.  Aku toleh ke sebelah.   Reena aku lihat sudah ketiduran di katil.  Aku mengelengkan kepala melihat dia.  Nyenyak sekali dia tidur, macam baby pulak.  Aku bangun dan berdiri.  Kakiku terus berjalan menuju ke balkoni.

Aku membuka pintu gelangsar kaca untuk melihat pemandangan pantai dari balkoni bilikku. Cantiknya resort ni menghadap pantai.   Pemandangan dekat sini betul-betul memukau.  Suasana petang yang indah betul-betul memangil aku untuk kesana.  Aku mula berkira-kira untuk pergi ke pantai atau tidak.

Aku perhatikan bawah, ada tangga di tepi yang boleh turun dari balkoni.  Cantik! Aku terus mencapai sandal dan melangkah turun melalui tangga tadi untuk pergi ke pantai.  Sebaik saja kaki mencecah tanah, aku terus berlari ke arah pantai.  Rasa lapang dada aku.  Tenang.

Aku terus berlari sehingga ke gigi air, airnya yang biru dan jernih ini mendamaikan aku.  Cantik! Aku mula membuka sandal dan berjalan menyelusuri pantai untuk melihat permandangan yang indah ini.  Ramai juga pengunjung yang datang ke sini.  Ada antara mereka yang masih mandi-manda.

Termengah-mengah nafasku, rasa penat pula berjalan.  Aku berhenti rehat di bawah salah satu pokok yang agak besar.  Aku duduk bersila di pasir.  Mataku tunduk memandang pasir.  Aku terfikirkan sesuatu.  Aku duduk mencangkung dan terus mengutip satu ranting kayu kecil yang jatuh dari pokok.  Aku mula menulis namaku di atas pasir. 

Masa kecil-kecil dulu aku memang suka mandi laut dengan abang.  Aku suka buat istana pasir, dan abang pula suka merosakkan istanaku.  Kegembiraan dan kenangan masa kecil memang menyeronokkan.  Kadang-kadang aku terfikir kenapa cepat sangat aku ni membesar, kalau terus kecil kan bagus he he he.  Apa pun lumrah alam, semuanya akan berubah juga satu hari nanti.

Terdengar bunyi ranting kayu dipijak kuat dari belakang.  Aku tersentak.  Laju kepalaku menoleh.

Dia.

6 comments:

baby mio said...

BEST...

Shone Hanamichi said...

bestt. :)

Hannah Safiyah said...

Seronoknya baca. Nanti update lg ya fren!

Ian asynata said...

nO Problem...tq smua kerana baca dan comment...

SwiZz said...

Kak ian bila nak masuk en3 baru dah seminggu x masokkan T_T masukkan cepat cepat......... But caiyok best n3 kali ni ^.^

haida othman said...

Best!!Lama tak singgah ke sini..sambung plz;-) Teruskan berusaha Ian!!!

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile