topbella

Wednesday, 8 October 2014

I Hate You MR P.L.A.Y.B.O.Y 29

BAB 29

Assalamualaikum bagi semua pembaca IHYMP, sorry sesangat atas kelewatan bab ni.  Ada beberapa hal yang ian kena uruskan jadi memang tak ada masa untuk menulis.  bagi yang email ian untuk bertanya bab ni terima kasih dan maaf ian ucapkan atas kelewatan ian.  ian memang tak sempat nak balas semuanya.  ian harap bab ni akan dapat mengubat rasa rindu kalian semua.  thanks sebab sudi membaca cerita ian yang tak seberapa ni......

“TAK ada pun bulan, kau tipu aku eak?”soalku tak puas hati pada Mr Playboy.  Sakit kepalaku terdongak ke atas memandang langit yang gelap.  Tercari-cari dimana bulan, namun satu pun tak ada.  Oh bulan…

“Hurmm…entah.  Tak ada kot malam ni, sepatutnya ada.  Entah-entah pasal kau ada ,bulan tu tak nak keluar agaknya.”balasnya selamba.

Aku menjeling tajam melihat wajah Mr Playboy yang  beriak selamba berdiri di sebelahku.
Mr Playboy tergelak besar melihat mukaku yang merah padam menahan marah.  Dia menatap wajahku.  Dahinya berkerut memandang wajahku.

“Mia pernah tak orang bagitahu kau yang wajah kau macam bulan?”

Aku tersenyum bangga mendengar pujian yang tiba-tiba dari mulut Mr Playboy. “Hurmm…kau baru tau ke yang aku ni cantik macam bulan. Well kecantikan aku memang tiada kalah pun dengan segala-galanya.” Mulalah aku nak masuk lif tekan sendiri he he he.

“Jangan perasan boleh tak.  Kalau kau nak tau bulan tu bulat dan permukaannya berkawah. Ada banyak lubang-lubang.  Sebab tu lah aku tanya kot kot ada yang pernah cakap muka kau sejibik macam bulan.”  Mr Playboy tergelak besar melihat wajah aku yan g terus mencuka.

Aku mengetap gigi,“Gelak-gelak, macam lah kelakar sangat.” Jelingku menyampah pulak tengok dia buat lawak bodoh tu.  Macamlah lawak! Eiiii…beraninya dia samakan aku dengan kawah lubang-lubang tu, suka hati perut dia je.

Suasana kembali senyap diantara kami berdua.  Aku dan Mr Playboy duduk bersila diatas pasir menghadap laut.  Aku terpesona dengan bunyi indah dari desiran angin dan ombak yang memukul pantai.  Terasa aku seperti berada dalam dunia sendiri ketika ini.

“Kau suka tengok laut ya?”

“Yup…bukan je suka malah tersangat suka sebab aku suka dengar bunyi ombak.  Dapat merasa angin yang sejuk pada pipi dan aku suka bau pantai ni ianya buatkan aku rasa tenang dan damai.”
Mr Playboy mengangguk perlahan.  Dia senyum mendengar kata-kataku tadi.

“Aku pun sama macam kau suka semua tu, bila dah duduk dekat sini rasa macam tak nak balik je.  Segala masalah yang ada dalam kepala ni semua hilang.  Rasa fikiran tu kosong tapi lega.”
Aku senyum mendengarnya.  Tak sangka aku boleh ada minat yang sama dengan dia.

“Dari apa yang aku lihat Ilham Holding telah memperuntukkan banyak modal untuk projek pembangunan resort ni.  Kiranya ini adalah salah satu projek yang paling besar syarikat kita pernah handle.”

“Bagus pemerhantian kau, tak sia-sia belajar kat luar negara.  Tapi nak kata projek besar tu tak adalah besar sangat,  Cuma kali ni kita handle semua sekali bukan saja dari pelan dan pembinaan tapi design dalaman dan landskap pun kita take over.   Boleh dikatakan 90% adalah dari syarikat kita.”

Aku mengangguk kagum dengan pengurusan yang dijalankan Mr Playboy.  Lelaki ni betul-betul fokus pada kerjanya.  Sebab itu ramai yang ingin bekerjasama dengan dia.

Aku kembali merenung laut di depan, melihat laut aku jadi rindu pada sahabatku yang satu tu.  Apalah cerita dia eak, dah enam bulan dia tidak menghubungi aku.  Sibuk barangkali. Aku mengeluh perlahan.

“Kenapa?” soal Mr Playboy mungkin terdengar keluhanku tadi.

“Tak ada apalah.” Jawabku, malas nak bercerita pada dia.  Aku mula terfikirkan sesuatu.

“Afriel, apa kata kalau kita semua pergi scuba nak esok. Aku dengar orang cerita pulau perhentian ni memang tempat kegilaan untuk menyelam. Macam- macam hidupan yang kita boleh tengok dalam laut nanti.  Tak pun kita boleh naik jet ski, lepas tu boleh round-round satu pulau. Mesti hebat kan, jom lah.” Aku rasa teruja dengan idea yang baru muncul tiba-tiba ni.

“Jangan kau nak mengada-ngada, kita datang sini bukan untuk bercuti tapi untuk bekerja.  Jangan lupa tujuan asal datang sini.”tegas Mr Playboy.

Aku mencebikkan bibir, menyampah mendengarnya.  Aku pandang Mr Playboy buat muka comel . “Alah…bukannya selalu kita datang sini, takkan sekejap pun tak boleh.  Lagipun alang-alang dah ada dekat sini mestilah kena cuba semua.  Rugilah nanti.   Bolehlah Afriel….”pujukku.

“Tak boleh! Jawapan aku tetap tidak.”

“Alah boleh lah, please…”

Mr Playboy mengeluh perlahan. “Mia tolong jangan jadi budak-budak boleh, lagipun esok banyak lagi urusan yang kita kena buat, kena pergi tapak site lagi, lepastu kita ada perbincangan dengan pihak Ilham Holding sekali lagi,  banyak kerja kita kena handle dekat sini.  Kau pun tau kan waktu kita terhad.  So…jangan buang masa.  Setakat nak scuba diving tu lain kali pun boleh kan.   Lagi satu kau kena ingat  yang projek ni sangat penting untuk syarikat kita, so…  aku tak nak ada sebarang masalah pun dalam projek ni.  
Faham.”tegas Mr Playboy.

Aku menguap dengar ceramah free Mr Playboy, memang membosankan.

“Mia kau dengar tak apa aku cakap tadi?”Mr Playboy menoleh.

“Hmmm…dengar.  Bosan!”geramku.

“Bosan ke seronok ke, kerja tetap kerja.  Itu tugas kita, kau kena ingat dan amalkan tu.  Nak jadi ahli perniagaan ni kenalah kental dan pandai buat duit. Kalau tak sampai bila pun bisnes tak maju. Kalau salah cara boleh lingkup bisnes tu.  Faham.”

“Faham….”jawabku malas.  Serupa macam papa, ada je nak diceramahkan orang.  Menyampah.

Mr Playboy menoleh padaku , aku mengelak dari dipandang dia.  Dia mengeluh. “Dah, jom kita balik bilik.  Esok nak bangun pagi kan.” Kami berdua bingkas bangun.  Aku mengibas-ngibaskan pasir yang terlekat pada seluar dan baju.  Aku mendongakkan kepala ke atas.  Bulat mataku, macam tak percaya.

“Afriel! Tengok tu…”tunjukku.  Mr Playboy yang berada di depan menoleh dan mendongakkan kepala melihat langit mengikut arah yang ditunjuk.  Dia tersenyum dan ketawa perlahan.

“Cantiknya bulan tu kan….”pujiku, syukur pada Allah yang mencipta apa yang ada di langit dan bumi.

“ Aaaah cantik,   serupa macam kau.”balas Mr Playboy sambil tergelak besar. \

 Aku menjeling tajam.  Itu nak mengata muka akulah tu.  Nanti kau.   Aku memandang kiri dan kanan, laju otakku berfikir.  Aku tersenyum sinis segera menunduk dan mengengam pasir.  Aku mendekati Mr Playboy yang masih ralit melihat bulan.

“Afriel.”panggilku.  Dia menoleh. Segera aku baling pasir tadi.

“Hey!” Mr Playboy menjerit kuat, terkejut macam tak percaya.

Aku tergelak besar melihat rambutnya yang habis berlumuran pasir.  Hilang terus muka gatal dia.  Dah berdebu.

Mr Playboy mengetapkan giginya sambil memandangku.  Oh no! Danger! Macam ada yang tak kena dengan pandangannya.

“Lari!!!!!!!”jeritku kuat.  Mr Playboy laju mengejarku dari belakang.  Habislah! Ungka dan mengamuk.


13 comments:

abby sha said...

hehehe.. tq dear
lama tgu n3

Manganime Ader said...

wah rndunye

Ejan Suzani said...

Nak lagi

Ian asynata said...

IHYMP kena hold dulu skrg ni...bnyak lagi yang kena dibaiki...hope korang sabar eak...sorry syang smua...

Nur Hidayah said...

Nak lagi :) bile Asfan nak muncul balik ? tak sabar nak bace next entry !

Nur Chubby said...

bestnye..tp smpai bab 29 je ke????
nk lagi, cepat2 update yea..
xsbar nk bce..

Ruhaya Isnin said...

Bila nak masuk entry baru ni dah rindu sesangat dgn Mr Playboy plz plz plz plz plz

-|eFa- said...

Mn n3 lg..ble nk upload...best ni...xsbr nk tau kesudahn vite ni

red white said...

Hehe.. nk tnya nie novel or cerpen.. best lahh.. kalau cerpen please update cepat2.. rindu dgn mia n afriel.. waktu bca tu terkejut jgk sbb nma playboy tu seakan nma sya sbb sya afrina.. haha..

Ziemah98 said...

Best..update entry cepat2 ye..minat sngat dengan cerita ni, good luck

Morris West said...

setakat ni. Jalan cerita bagus Dan memuaskan. Tapi sya tak nmpak lh dari bab1 hingga bab29..takde bab yg romantik lh.=)

successindeen said...

Cite ni xde smbungan ke...

successindeen said...

Cite ni xde smbungan ke...

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile