topbella

Monday, 25 November 2013

I Hate You MR. P.L.A.Y.B.O.Y 6

BAB 6



MALASNYA nak bangun pagi ni.  Lepas je solat subuh tadi aku terus sambung tidur balik.  Memang tak larat nak bangun tadi.  Lepas sejam lebih terlelap aku terjaga balik itupun selepas dikejut oleh abang.  Memang mengantuk, kalau tak dikejut mahu aku tidur sampai tengahari.

Aku menuruni anak tangga untuk turun ke bawah.  Abang  yang sedang bersarapan di meja makan tersenyum sinis memandang aku yang lambat bangun.  Aku segera duduk dimeja makan. Aku mengambil sekeping roti yang disapu jem.  Aku terus memakannya.

“Semalam adik kenapa?  Balik je rumah terus berkurung dalam bilik.  Siap menjerit sakan dalam bilik tu? Datang bulan ke? He he he…..”

“Ah! Abang ni sibuk je nak taw.  Malas nak cerita .  Tak ada mood.”

“Lah dengan abang pun nak berahsia.  Ceritalah…kita kan adik beradik.  Please…”

Aku menjeling pada abang.  Abang ni selagi tak dapat apa yang dia nak selagi itulah dia takkan berhenti.  Faham sangat.

“Yelah adik cerita lah ni.  Menyampah tengok muka tak bergula tu.”   

Abang tersenggih.

Aku membuka cerita mengenai Mr Playboy kepada abang.  Dari kisah empat tahun dulu hinggalah ke hal yang semalam.   Abang tekun dan khusyuk mendengar cerita aku. 

“Hah! Macam tu lah ceritanya.  Benci betul adik bila teringat kat dia.”  Aku mengenggam tangan menumbuk bantal di sofa.  Tercampak bantal tu ke bawah.

Abang ketawa melihat tindakan aku yang spontan.  Dia mengelengkan kepala.

“Hisyk adik ni, perangai gangster tu tak pernah nak berubah.   Tak padan dengan imej bertudung.  Cuba buat sopan-sopan sikit. Ini tak asyik kepala angin je.”

“Ah! Suka hatilah.  Yang penting kalau jumpa Mr Playboy tu lagi, siaplah dia adik kenakan.  Masa tu baru dia kenal siapa Mia Qaisara Dato Khusyairi!

Abang ketawa lagi kuat. “Adoi adik ni, janganlah ganas sangat.  Tahu tak kalau terlebih benci orang nanti kita akan jatuh sayang dekat orang tu.  Entah-entah dia tu jodoh adik tak?”

“Ya Allah minta simpang.  Abang ni jangan mengarut boleh tak.  Adik tak suka taw kait-kaitkan adik dengan Mr Playboy tu.  Boleh mati terduduk adik nanti.”

“Dah adik tu benci sangat dekat dia.  Mana tahu Allah terbalikkan perasaan kita.  Masa tu baru adik tahu langit tinggi ke rendah.”

“Abang ni agak-agaklah.  Dia tu bukan taste adik okey.”

“Ermm ye ke.  Abang tak rasa macam tu pun.  Abang tahulah.”

“ Apa maksud abang ni? Hisyk tak faham lah”

“Ermm…maksud abang dia tu mesti sepadan dengan adik.    Sebab selalunya kalau ada je lelaki yang adik tak suka mesti adik selalu kutuk.  Rupa macam jambatan tak siaplah.  Muka jalan tar lah. Macam-macam lah.  Tapi abang tak dengar semua tu tadi.  So abang rasa dia mesti handsome kan.  Betul tak.”

Aku memuncungkan mulut. Menjeling sekilas pada abang. 

“Muka aje boleh tahan buat apa kalau mulut tu puaka.   Hisykk dia bukan taste adik lah.”

“Hisyk berapa banyak bukan taste lah.  Bilalah nak jumpa taste adik ni?”

“Ah! Buat masa ni hati adik belum terdetak lagi.  One day bila dia terdetik, yes.  Inilah dia bakal suamiku! Masa tu adik terus pikat dia.  Then jadikan dia my sweet hubby.”

Mencebik mulut abang mendengar ayat aku.

“Hurmm..kalau macam tu Papa lambat lagilah nak dapat menantu.  Kita berdua sama-sama tak jumpa lagi.”

“Nasiblah nak buat macam mana.  Abanglah lambat sangat nak kahwin.  Cuba abang kahwin dulu.  Lepas tu baru turn adik pulak.  Hah tak adalah langkah bendul kan ha ha ha.”

“Huh! dahlah stop bab kahwin ni.  Ape kes melalut ke hal ni pulak.  Hmmm.. so adik ni bila nak start kerja kat syarikat?”

Aku berfikir sekejap.  “Next week rasanya.  Tak sabar nya.” Jeritku keriangan.

Good.  Semangat ni lah yang kita mahu.  Malaysia boleh! He he he.”  Abang berdiri bangga mengangkat tangan ke atas.  Aku tergelak melihat riaksi keanak-anakan abang.  Kelakar habis.


************************************************************************
“BUNYI ringtone lagu Heart attack nyanyian Demi Lovato  berbunyi nyaring.  Aku segera mencapai BB disisi katil.  Tertera nombor  antarabangsa di skrin.  Aku pelik.  Segera aku menekan keypad.

“Hello siapa ni?”

Hi princessHow are you ?  Masih Ingat I lagi?”

“Charles!!!!!!!!!!!  Sampai hati you tak call I sebelum ni.  I merajuk taw macam ni.”
Aku menjerit riang bila mendengar suara Charles di talian.

“Ha ha ha rilekslah Mia.  I busy lah uruskan company.  Bertimbun-timbun fail I kena baca you taw.  Nak naik pecah otak I ni rasanya.”

“Alah kesiannya you.  Tak ape slow-slow, nanti ok lah tu.  I ni pun next week baru nak start kerja dekat syarikat papa.  Tak tahulah boleh ke tidak nanti I uruskan.”

“Alah jangan risaulah.  I yakin you mesti boleh punya.  Doa banyak-banyak okey.”

“Hmmm… rindulah dekat you.   Bilalah kita dapat jumpa lagi ni.” Aku bersuara sedih.

“Boleh je nak jumpa.  Semuanya di hujung jari.  Alah nanti bila free, you datanglah bercuti di Vietnam.   Tak pun I datang Malaysia.  Okey tak cadangan I ni.”

Aku mengangguk laju mendengarnya.

Superb!  Nanti  kita bincang balik.  Seronok pulak dengar idea bernas you ni. Ha ha ha.”

“Okeylah Mia,  nanti kita berbual lagi ye.  Take careBye princess.”

“Bye Charles.”

Talian terus di offkan.  Aku tersenyum lebar.  Berbaring semula di katil.


******************************************************

Aku duduk keseorang di gazebo depan rumah.  Sunyi dan sepi.  Tiba-tiba aku jadi teringat arwah mama.  Rasa rindu pada arwah mama.  Aku mendongak ke langit.  Cuba untuk melihat bulan dan bintang.  Dulu-dulu masa aku kecil, bila aku rindukan mama aku selalu melihat ke langit.  Masa tu aku fikir mama dah jadi bintang kat sana. Maklumlah budak kecil selalu fikir macam tu.  Tapi bila dah besar baru aku faham. 

Aku menangis tiba-tiba.  Menangis tanpa suara.  Kepiluan dan keseorangan yang ditanggung selama ini.  Kerinduan terhadap arwah mama.  Sudah lama aku tidak menangis begini.  Aku tidak suka orang melihat aku menangis.  Aku tidak mahu nampak lemah.   Aku mahu ceria walaupun kadang-kadang aku kesepian.  Bagiku kegembiraan dapat memberi kekuatan dalam diri.

Aku mengesat air mata dari mengalir lebih banyak.  Cuba menahan diri dari menangis lagi.

Aku berhenti menangis bila mendengar suara papa menegurku dari jauh.   Papa keluar dari rumah dan mendekati aku di gazebo.

“Kenapa anak perempuan papa duduk seorang je kat luar ni?  Sejuk kat luar ni.” Tegur papa.  Papa mengambil tempat duduk di sebelahku.

“Tak ada ape.  Saja nak ambil angin sambil tengok langit yang cantik tu.”

Suasana menjadi senyap.  Aku dan papa mendongak ke langit.  Menghayati keindahannya.

“Mia rindukan arwah mama ye?” suara papa, memecahkan kesunyian.
Aku terdiam sambil memandang papa.  Papa tersenyum nipis.

“Mia kena tabah dan sabar.  Semua yang terjadi ada hikmahnya.  Allah lebih sayangkan arwah mama.  Kita kena redha.  Mia jangan lupa untuk doakan mama dekat sana.  Doa anak yang soleh tu pasti dimakbulkan Allah.” Tambah papa.

Aku mengangguk perlahan.   Sungguh aku kagum dengan kesabaran papa.  Papa seorang yang kuat dan sentiasa tabah dalam hidup.

“Insyallah papa.  Mia sentiasa doakan arwah mama.  Mia takkan pernah lupa tu.” Aku tersenyum nipis.

“Bagus, macam ni lah anak papa. Hmm… dah jangan nak murung lagi.  Papa tak suka tengok anak-anak papa bersedih macam ni.”

Okey, Mia takkan sedih-sedih lagi.  Papa jangan risau ye.” Pujukku.

Promise dengan papa yang Mia akan happy sentiasa.  Jangan memendam perasaan seorang diri.  Kalau boleh, kongsi dengan papa.  Papa boleh jadi seorang pendengar yang baik . Okey dear.”

Aku mengangguk. “Promise.  Mia janji dengan papa yang Mia takkan sedih-sedih lagi.  Papa jangan risau. Okey.”   Aku tersenyum riang.  Kami kemudian berjalan perlahan masuk ke dalam rumah semula.










2 comments:

Ian asynata said...

Siap jugak......alhamdulillah...

eiha farihah said...

hahaha..kaq terbaik aa..sambung aa agi..best nie..cpt2 tau kaq..:)

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile