topbella

Monday, 2 December 2013

I Hate You Mr. P.L.A.Y.B.O.Y 8


BAB 8

Aku kini berada dalam pejabatku sendiri.   Aku berjalan perlahan.  Mataku meneliti  setiap hiasan dalaman office yang bakal menjadi medan aku bekerja.   Cantik! Memang cantik.   Susunan fail di rak kelihatan kemas dan teratur.    Warna biliknya yang lembut  juga menambahkan rasa damai bagi sesiapa yang masuk ke bilik ini.  Aku hanya memandang sepi semua ini.    Kerana  sedamai manapun pejabat ini, ianya masih belum  dapat mententeramkan hati  dan jiwa aku yang bergelora tadi. 

Sungguh aku tak menyangka yang takdir akan mempertemukan aku dengan dia.  Ya Allah hampir saja aku mahu pengsan melihat dia di bilik mesyuarat tadi.  Sungguh tak tercapai dek akal memikirkan yang aku bakal bekerja di syarikat orang yang paling aku benci.

Arghhhh Mr Playboy…. kehadiranmu di hadapanku betul-betul menambahkan bara di api.   Tuhan saja yang tahu macam mana perasaan aku memperkenalkan diri dihadapan lembaga pengarah tadi.  Perasaan yang pada mulanya gementar dan takut tiba-tiba menjadi semangat pulak.   Yelah takkan aku nak tunjuk kelemahan diri di hadapan musuh utama aku kan.   Aku tidak mahu dia memandang rendah keatas diriku.  Aku tidak mahu kalah kepadanya walaupun pangkatnya lebih tinggi dari aku.

 Sedih jugak hati aku, sampainya hati papa biarkan aku bekerja disini.  Seorang pulak tu.   Papa….anakmu ni tak rela taw!   Tapi nak buat macam mana, papa bukannya tahu persengketaan aku dengan Mr Playboy tu.  Tentu saja dia fikir aku akan baik-baik di sini.   Tadi saja aku dan dia berpura-pura berkenalan dengan baik di hadapan papa.    Kami berlakon seolah-olah tidak mengenali diri masing-masing.  Sungguh aku terasa hipokrit berhadapan dengannya.  Huh bencinya!

Ketukan di pintu membuatkan aku kembali semula ke alam nyata.  Tak sempat mulutku ingin memberi arahan, pintu telah pun terbuka luas.  Terjengul wajah lelaki yang paling aku benci di abad ini.  Apa dia buat dekat sini.   Apa pulak yang dia mahukan  dariku?  Dia tersenyum memandangku.  Kemudian mengatur langkah mendekati aku dengan gaya yang bersahaja.  Serius aku menyampah.  Terasa nak sepak-sepak je muka dia sekarang.  Aku menarik nafas menyabarkan diri.  Aku kena ingatkan diri yang sekarang ni dia adalah bos aku.  Be professional Mia not personal.

Dia duduk tanpa aku suruh.  Matanya tidak lepas memandang aku.  Aku dapat rasa aura-aura ketegangan pada pandangannya. Mesti dia tak suka tengok aku bekerja disini.  Entah apalah ayat puaka yang akan keluar dari bibirnya nanti.  Aku kena tenang, bersedia dengan apa yang bakal keluar dari mulutnya. Aku mesti kebal menepis segalanya.

Unbelievable ….” Itu yang keluar dari mulut di tiba-tiba. 

What do you mean?” tanyaku.

“Tak ada apa, Cuma sukar je aku nak percaya yang kau dan aku akan kerja sebumbung.  Aku pun tak tahu pulak Dato Khusyairi ada anak perempuan yang seganas kau ni.  Berbeza betul kau dengan papa kau ye.  
Tak sama langsung.”

Aku menarik nafas panjang. Sabar….sabar.

“Kalau setakat datang sini nak kutuk-kutuk orang, tak payahlah.  Buat bazir air liur je.  Aku pun tak ingin nak balas.” Jawabku.  Malas aku nak melayan.  Rimas melihat dia memandang wajahku.  Cepat-cepatlah dia keluar kalau tak memang aku tendang-tendang dia keluar dari sini.

“Okeylah memandangkan kita akan bekerja dalam satu team, apa kata kita berkenalan dulu.   Nama aku Tengku Afriel bin Tengku Aminuddin. Panggil saja Afriel.” Dia memperkenalkan diri. Cukup bersahaja.

“Aku dah tahulah. Tadi pun kita dah berkenalan dalam bilik mesyuarat. Tak cukup?” soalku sinis.
Dia tersenyum sinis mendengar kata-kataku. “Kau ni angin je kan.  Tak boleh ke kita berdamai.  Memanglah sebelum ni kita dah saling kenal.   Tapi tak pernah berakhir dengan baik kan.  Tak boleh ke kau kenalkan diri kau baik-baik dekat aku?”

“Isykk tak payahlah.  Macamlah kau tak tahu nama aku.  Tak perlu over sangatlah.  Lagipun buang masa aku je nak berkenalan dengan kau.” Balasku geram.  Entah kenapa lancar saja mulutku nak bergaduh dengan dia.  Terasa pelik pulak nak bercakap baik-baik dengan dia.

Dia mendengus geram memandang aku. 

“Kau ni masih tak berubah.  Sombong dan bongkak.  Nampaknya tak tepatlah bila papa kau kata yang kau ni seorang yang cheerful dan funny.  Aku tak nampak pun semua tu dalam diri kau.”

Isykk lantak kaulah kalau tak nampak. Aku memang tak kuasa nak tonjolkan keperibadian aku pada dia.  Buat apa aku nak berbaik-baik dengan dia kan.  Buang masa aje.

Aku menjeling tajam memandangnya.  Malas nak membalas kata-katanya.

“Tapi….tak mengapalah, aku yakin mesti kau bersikap begini bila dengan aku.  Betul kan?” soalnya.

Aku menarik nafas panjang.

“Okeylah En. Afriel biarlah saya berterus terang supaya awak faham dan tak tertanya-tanya lagi.  Sebenarnya  aku bukan tak suka dengan kau, tapi… aku benci dengan kau. In other words,  I hate you!” sinisku.  Aku menaikkan keningku memandang wajahnya.

Dia ketawa.  Kedengaran agak sinis sekali padaku.  “Well my dear, hati-hati bila nak menuturkan ayat tu.  Memang sekarang kau benci aku.  Tapi aku akan pastikan yang satu hari nanti hanya aku yang kau paling sayang.  Just wait and see.”

Hampir aje aku nak pengsan mendengarnya.  Isykkk geli aku nak sayang-sayang dengan dia. Uwekk….

“Tolonglah….tak mungkin. Aku takkan suka orang macam kau. Please…” aku ketawa kuat. 

Dia juga turut ketawa tapi lebih kuat dari aku.  Cukup! Aku dah menyampah melihatnya.  Kaki aku rasa dah macam nak naik keatas je.  Dalam lima minit ni dia tak keluar jugak.   Memang aku pasti dia akan menyesal seumur hidup.  Ini Mia, okay.   Aku menahan amarah diri.

“Mr CEO, Aku rasa kalau kau dah tak ada apa nak cakap silalah keluar ye.  Aku pun dah nak mula start kerja ni.   Takut aku dikatakan orang, curi tulang pulak.   Lagipun aku pun tak nak lah buang masa kau. Kau kan CEO.  Kau mesti busy kan.  Tak perlulah nak susahkan diri tunjuk ajar dekat aku.  Aku boleh buat semuanya.  Lagipun banyak lagi masa kita boleh berbual.  Aku pasti lama kerja dekat sini.  Jangan risau.” 
Aku berbahasa dengannya secara terhormat sikit.  Harap dia faham yang aku memang tidak suka dia disini.


Dia tersenyum mendengar kataku. Dia bingkas bangun dan memandang aku lama sebelum berlalu pergi.  Aku terdiam.  Hmmm…kenapa dia tidak balas. Tajam sangat ke kata-kata aku.   Tapi dia tersenyum saja tadi. Wajahnya langsung tak berperasaan. Hmmm bajet baguslah tu.   Tapi kan dia memang hebat mengawal perasaan.   Suaranya pun ditahan-tahan bila bergaduh dengan aku.  Riak wajahnya  pula kadang-kadang tenang bila memandang aku.  Pelik aku.  Tak ada perasaan ke dia tu. Tapi... ada ke playboy tak berperasaan.  Aneh.

6 comments:

Manganime Ader said...

best..nk lagi..

baby mio said...

best nak lagi.....

zainatul abu bakar said...

Menarik! Jemput bace "Bila Encik Iceberg Cair"
Http://perempuankampungmoden.blogspot.com

Miss Imaginative said...

Saya tertarik dgn gaya penceritaannya...
http://justsonimagination.blogspot.com/#

haida othman said...

cantiklah blog awak..macam mana nak buat?hehe..btw cerita pun best;-) kalau sudi jemput singgah ke blog saya, haidaothman.blogspot.com
tq!

Ian asynata said...

terima kasih...ambil template dekat internet je...biasa je... hehhehe...

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile