topbella

Tuesday, 31 December 2013

I Hate You MR. P.L.A.Y.B.O.Y 17


Assalamualaikum..ni entry yang baru..pendek je.  harap semua suka.... . Hmmm jangan lupa comment taw he he he... sayang korang semua..... Ehhh...lupa nak ucap something....

"HAPPY NEW YEAR!!!!...."  


###########################################

BAB 17


Sebaik sahaja memasuki kawasan perumahan di dekat Country Height Damansara,  Mr Playboy mula memperlahankan kereta.   Dia memberhentikan keretanya di depan sebuah rumah Banglo dua tingkat.  Mak aiii!! Besar giler rumah-rumah dekat sini.  Perumahan orang-orang kaya ni! Aku menelan air liur. 

Pintu pagar automatik mula terbuka. Mr Playboy mengerakkan kereta kedepan,  memasuki perkarangan rumah tersebut.

“Jom turun.”ajak Mr Playboy sebaik saja memberhentikan kereta.

“Hah turun?   Eh tak apalah, aku tunggu dekat sini je lah.  Kau pergilah ambil barang kau cepat.” Tolakku.  Segan pulak nak masuk rumah ni.  Memang mewah betul, rumah papa pun kalah! Kolam renang dekat tingkat atas tu! Dasyat!

“Dah jangan kau nak mengada-ngada.  Mummy aku ada dekat dalam tu, sekurang-kurangnya jumpalah mummy aku dulu. Cepat turun sebelum aku pikul kau bawa depan mummy aku nanti.” Tegas suaranya memaksa aku.

Aku mendengus geram.  Dia ni suka paksa orang. Benci!

Aku cepat-cepat keluar dari kereta.  Bukan boleh percaya Mr Playboy ni buatnya betul-betul dia dukung aku depan mummy dia macam mana?  Naya hidup aku nanti.  Aku mengikuti dia dari belakang.   Mr Playboy membukakan pintu rumah dan mempelawa aku masuk.  Terpegun mataku bila melihat hiasan dalaman rumah ini.  Betul-betul berkonsepkan moden kotemporari.   Aku mengikut Mr Playboy menuju ke ruang tamu yang berada di bahagian tengah rumah.

“Assalamualaikum mummy….” Mr playboy memberi salam pada seorang wanita berusia yang duduk di kerusi. Nampak elegan wanita itu.  Gaya seorang wanita korporat.

“Waalaikumusalam…Afriel!” jawab wanita itu.  Mr Playboy mendekatinya dan menyalami wanita itu.  Pastilah itu mummy dia kan!   Aku memerhatikan dua beranak ini, nampak mesra sekali mereka.  Ingatanku terus teringat pada arwah mama.  Aku sebak.

Mummy Mr Playboy kemudian memandang aku yang berdiri dari tadi.  Dia memandang Mr Playboy semula.

“Siapa ni Afriel…cantiknya!!” kata mummy Mr Playboy.

“Owh! Ni Mia Qaisara , anak Dato Khusyari.”

Aku tersenyum mengangguk dan terus menyalaminya. 

“Apa khabar Tengku?”ucapku.

“Panggil Mak Engku saja sayang.” Ucapnya. Aku menganguk.

Mummy Mr Playboy terus memeluk aku, dia mencium pipiku.  Terharu, rasa bahagia bila dipeluk oleh seorang ibu.  Aku cuba mengawal perasaan sebak.

“ Oh ini rupanya anak perempuan Khusyairi yang baru balik belajar tu?  Ya Allah cantiknya.. Baru hari ni mummy berpeluang jumpa Mia.  Lebih cantik dari dalam gambar.  Duduklah Mia jangan berdiri saja.” Pelawanya ramah.

Bila pulak Mak Engku ni tengok gambar aku?  Aik pelik ni?  Aku tersenyum ke arah mereka dan duduk.  Mr Playboy dan Mak Engku duduk berhadapan.   Mak Engku tersenyum memandangku.  Terasa segan pula tiba-tiba diri ni bila diperhatikan orang.  Nervous!

“Kenapa Afriel  tak cakap nak bawa Mia datang sini, kalau tak boleh mummy masak special sikit makan tengahari ni.  Mia mesti belum makan lagi kan. Makan sini ye?” Tanya Mak Engku.

Aku mengangguk lepas tu mengeleng.  Eh apa yang aku buat ni!

“Errr….Tak apa Mak Engku, Mia dah makan tadi dekat rumah. Tak payah susah-susah.” Ujarku tergagap-gagap. 

“Alah tak susah pun, lagipun memang nak makan tengahari kejap lagi.  Makan sikit ye sayang.” Pelawanya lembut.

Aku serba-salah.  Aku memandang Mr Playboy yang duduk disebelah mummynya.  Dia menganggguk padaku isyarat menyuruh aku menerima pelawaan itu. 

 “Baiklah Mak Engku…”

“Alhamdulillah…kejap lagi kita makan ye.  Oh ya…Tadi Mia dan Afriel dari mana?”

“Dari tempat main golf….” Jawab  Mr Plaboy selamba.

“Main golf?  Ya Allah… Afriel kenapa bawak Mia dating dekat padang golf?  Tak ada tempat lain ke nak bawak.  Tak romantik betul kamu ni.” Marah Mak Engku pada Mr Playboy. Berkerut dahinya memandang wajah Mr Playboy.

Dating? Eh Mak Engku ni dah fikir ke lain pulak.  Aku dan Mr Playboy dating?  Eiiiii seram!

“Kami bukan datinglah Mak Engku, kebetulan saja kami jumpa dekat situ.  Lagipun tadi Mia pergi dengan Papa.  Tiba-tiba je papa ada hal tadi.  Tu yang Mia tumpang Tengku Afriel nak balik rumah.” Jelasku mengelakkan salah faham.

Mak Engku tersenyum.  “Yelah tu… Mak Engku faham orang-orang muda ni.  Mak Engku pun macam kamu jugak malu-malu.”

Aku tersenyum kelat.  Susah nak cakap macam ni.  Aku cakap betul-betul, tak percaya pulak.  Ia kan saja lah.  Kita kena hormat ibu kan.

“Dah berapa lama Mia balik dari UK ni?”

“Baru je tak sampai sebulan, Mak Engku.”

“Lah…ye ke, baru je lah lagi.   Macam mana kerja dekat office? Seronok?    Afriel ada buli Mia tak? Kalau ada cakap dengan Mak Engku, biar Mak Engku cubit dia ni.” Mak Engku ketawa kecil memandang Mr Playboy di sebelah.

‘Ada Mak Engku, dia jahat.’ Dalam hati je lah.  Aku memandang Mr Playboy yang tersenyum sinis menanti jawapan aku.  Aku  tersenyum kembali memandang Mak Engku, kepala aku gelengkan.  Aduh! betul-betul plastik pulak.  Padahal boleh runtuh banggunan syarikat tu kalau kami bergaduh.

“Isykk!! Mummy ni sibuk je nak tanya itu ini. Malu dah orang tu.   Tengok muka dia dah merah tu.” Usik Mr Playboy.  Seperti tak percaya je dia mengusik aku depan mummy dia.  Tapi dalam hati, rasanya nak je aku sepak dia.  Suka hati dia je kenakan aku depan mummy dia.

“Mak Engku…makanan tengahari dah siap.” kata seorang pembantu yang baru muncul.

“Jom Mia kita makan tengahari.  Tapi hari ni lauk biasa-biasa saja.  Tak special mana pun.”

“Tak apa Mak Engku, Mia makan apa saja.  Tak payah susa-susah.”

Mak Engku memimpin tanganku menuju ke ruang makan.  Bulat mataku sebaik sahaja melihat hidangan yang tersedia.   Mak aii!!! Banyaknya…ini ke yang Mak Engku kata tak special.  Aku menelan air liur melihat sambal udang, ayam goreng, kangkung goreng, ikan patin masak tempoyak pun ada.

“Duduk Mia. Jangan malu-malu.  Afriel tarik kerusi tu untuk Mia.”
Mr Playboy menarik kerusi mempelawa aku duduk.  Aku memandang dia, teragak-agak untuk duduk.  Gentleman pulak dia hari ni kalau tak macam hampas je.  Nak berpura-pura baiklah tu depan Mak Engku

“Terima kasih.” Ucapku padanya. 

“Sama-sama.”

 Aku dan Mr Playboy duduk bersebelahan. Mak Engku duduk setentang dengan kami.

“Jemput makan Mia, lauk-lauk biasa je ni.” Jemput Mak Engku.

Aku tersenyum mengangguk.  Aku menyenduk sambal undang ke dalam pinggan.  Aku tunduk dan makan. 

Mr Playboy mengambil sepinggan ayam goreng.  Dia hulurkan padaku.  Aku menggeleng.  Dia mencebik. 
 Dia hulur lagi.  Aku geleng.  Dia akhirnya mengalah dan mengambil seketul ayam yang besar dan meletakkan dalam pinggannya.

“Mia tambahlah lagi kenapa sikit sangat ambil nasi tu.  Lauk-lauk ni ambil.  Jangan malu-malu makan dekat rumah Mak Engku.”

“Tak adalah Mak Engku, Mia makan sikit je selalu.”tolakku segan.
Mr Playboy ketawa sinis.  Aku mengerutkan dahi menoleh padanya. “Ye ke makan sikit..Macam tak percaya je.    Alah sebenarnya, mummy dia malulah tu.  Dia ni kuat makan.  Hari tu masa Iqi belanja makan dekat luar, bertambah-tambah dia makan.  Siap bungkus bawa balik lagi. Kan Mia?”  Aku menjelingnya tajam.  Dia ni memang menyakitkan hati betul lah.

“Ye ke? Alah... Mia janganlah malu.  Makan saja sayang.”

“Eh tak adalah Mak Engku, Tengku Afriel ni buat cerita saja.  Dia tu yang makan banyak, nak cakap kita pulak.” Jelingku. 

“Kenyataan!   Kau memang kuat makan, tak payah nak malulah.”

“Mana adalah!” Geramku tak mahu mengalah.

“Ada….”  Ujarnya.

“Dah-dah, makan.  Jangan gaduh depan rezeki tak baik.” Tegur Mak Engku, mungkin pening melihat tingkahku dan Mr Playboy.

Aku menjeling Mr Playboy, nasib dekat rumah dia.  Kalau dekat rumah aku siap dia aku kenakan.  Aku tunduk diam dan makan.  Tiba-tiba Mr Playboy meletakkan seketul ayam dalam pinggan aku.  Eiii….dia ni!  Aku mengambil semula dan meletakkan dalam pinggannya balik.  Tak hingin!

*****************************************

“MUMMY Afriel naik dulu lah ye.  Nak ambil barang kat atas. Mummy dengan Mia berbual-bual lah dulu.” Ujar Mr Playboy sebaik sahaja kami selesai makan.

Mr Plaboy naik ke tingkat atas meninggalkan aku dengan Mak Engku di ruang tamu.  Aku  berbual-bual dengan Mak Engku dari hal keluarga sampailah ke hal-hal wanita. Peramah Mak Engku ni.  Macam-macam juga dia cerita dengan aku.  Baru aku taw yang Mr Playboy tu anak tunggal.  Patutlah manja semacam je dengan mummy dia.  Anak manja! Huh!

“Mia lain kali datang sini bagi tahu Mak Engku awal-awal. Nanti Mak Engku masak special sikit..” Pelawa Mak Engku.  Beriya-iya dia mengajak aku.

“Tak payahlah susah-susah Mak Engku.”

“Tak ada susahnya.  Mak Engku suka Mia datang sini selalu.  Kalau macam tu minggu depan Mak Engku suruh Afriel bawak Mia.  Boleh Mia kenal dengan Daddy Afriel sekali.  Kita buat makan-makan sikit.  Jadi tau.”

“Minggu depan?” soalku.   Ah sudah! Mak Engku ni banyak pulak plan dia.  Habis aku!

“Aaah… minggu depan.  Hari ahad.   Boleh kan  Mia.” Aku serba salah, tak sampai hati nak menolak.  Aku mengangguk bersetuju.

“Insya-Allah…” ujarku.  Mataku terus melilau-lilau mencari Mr Playboy.  Mana dia ni? lagi lama aku tunggu sini, lagi bermacam-macam rancangan mummy dia.  Dah lah aku ni jenis tak sampai hati nak tolak permintaan seorang ibu.  Karang dioffernya pulak jadi menantu macam mana? Eiiii mintak simpang.  Mr Playboy dengan aku?  Mrs Playboy?   No Way!!!




3 comments:

Amirah Hidayah said...

Best! Nk lagi! Duhh tak sabo nk tunggu diorang fall for each other :DD

Happy new year anyway :)

nor lyna said...

Happy new year

baby mio said...

Best.and happy new year.

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile