topbella

Friday, 10 January 2014

MEMORI CINTA KITA 11

BAB 11


SEBULAN  berlalu sejak kejadian Aku dan Abang Hafizul. Sejak dari hari itu, aku sudah tidak pulang ke rumah .  Aku tak tahu macam mana nak berdepan dengan Abang Hafizul.  Aku jadi takut dan malu. 

Memikirkan perkara itu membuatkan aku jadi stress.  Aku tidak  boleh menerima apa yang berlaku.  Tapi masa tak boleh diulang.  Apa yang terjadi telah terjadi.   Mungkin juga ini salah aku sebab berani sangat memasuki bilik lelaki.  Dia abang sepupuku, dan dia juga lelaki pasti sajalah bila dah berdua macam-macam boleh terjadi diantara kami.  Apatah lagi kami berdua bukannya ada ikatan adik beradik.  Tentulah akan wujud satu perasaan yang berbeza diantara kami.

 Aku buntu dan pada masa yang sama aku geram juga dengan Abang Hafizul.     Dia langsung tidak meminta maaf atas perbuatannya.  Tiada reaksi atau tindakan dari dirinya.  Dia hanya mendiamkan diri.   Itu lebih menyakitkan hatiku.  Aku kecewa dengan sikap dia yang seolah-olah menganggap kejadian itu seperti tidak memberi makna apa-apa.   Atau mungkin dia fikir aku ni perempuan yang suka-suka dipeluk?  Memang dia cari nahas kalau berani berfikir begitu. 

“Eh Tizz kau ni kenapa?  Sejak beberapa minggu ni asyik termenung je?” soal Fitriah yang baru datang dari kaunter hadapan.

“Ye ke? Mana adalah..aku biasa je.” Aku menutup buku kira-kira dan berjalan ke tepi rak baju sambil membelek beberapa helai dress yang tergantung. ‘Cantik’ desis hatiku.

Fitriah nampak malas bertanya lebih lanjut.  Dia melangkah ke bahagian stor belakang, sambil membawa buku stok tadi.    Mungkin ingin memeriksa stok baju yang baru sampai semalam.

Aku memerhati langkah Fitriah sehingga hilang dari balik pintu.  Aku mengeluh perlahan.  
Sekarang aku buntu dengan perasaan sendiri.   Rasa sakit hati dan marah kepada Abang Hafizul semakin parah.    Tapi ada masanya aku rindu dengan dia malahan melebihi dari rasa yang sepatutnya. Aku yakin aku telah jatuh cinta dengan dia.  

Ya… aku jatuh Cinta.  Ya Allah….lelaki yang pernah aku nafikan dahulu kini telah menghuni hatiku dengan sepenuhnya.

Sedang aku ralit melayan perasaan.   Terasa ada sentuhan di tanganku yang masih terlekat pada gantungan dress tadi.  Aku tersentak dan segera melarikan.  Aku segera menoleh.

Seorang lelaki iaitu pemilik tangan tadi tersenyum melihat tingkahku. Mataku segera menilik rupanya.    
Ermm… boleh tahan ada iras Nubhan penyanyi AF tu.   Siapa dia, kenal ke? Astafiruallahazim aku ni kan kat kedai tentulah dia ni pelanggan. Cepat-cepat aku berishgtifar.

Sorry..actually saya nak tengok dress ni tadi. Tapi saya tengok awak lama sangat pegang that why saya cuba tarik baju tu tadi.  Sorry kalau buat awak terkejut.” Jelasnya

Aku menundukkan muka.  Adoi! Mati ni kalau Fitriah tau aku berangan time kerja, sampai tak perasan customer kat sebelah.

“Eh maaf,  encik nak tengok baju ni ye?  Kejap saya ambilkan.” Balasku.    Layanan kepada pelanggan harus dititikberatkan itu etika kerja Fitriah, kepada semua pekerjanya.

“Awak kerja dekat sini ke?  Saya ingat awak pelanggan tadi.” Ujar  lelaki ini. Dia melebarkan senyumannya kepadaku.

“Aahh…err, maaf tak perasan tadi. Encik nak cari saiz apa?   Dress ni sampai saiz M je.” Aku bertanya kepada lelaki itu.

Ermm..i’m not sure about size. … tapi saya rasa lebih kurang awak je. ” Ujarnya sambil jari telunjuk menilik diriku atas bawah.

Isykk lelaki ni main tunjuk body aku pulak.  Ermm tak apa bersangka baik je.  Mungkin orang yang dia nak beri dress ni sama saiz dengan aku.

“Owh… kalau macam tu saya rasa saiz S mungkin sesuai bagi dia.   Encik nak warna pink ke purple?”soalku lagi kepadanya sambil mengeluarkan dua dress yang tersangkut tadi.

“Awak rasa?  Ermm…. saya tak tahulah.   Apa kata awak pilihkan.” Ujarnya.  Mungkin confius bila aku menunjuk dua warna tadi.

Ermm macam ni lah gaya kalau lelaki yang beli baju perempuan.    Bukan reti fesyen pun, yang tahu cuma  nak si gadis kelihatan anggun dan cantik.

“Kalau macam tu cuba encik bagi tahu saya, macam mana citarasa orang yang encik nak bagi ni?” aku menilik baju tersebut.  Bagiku ada sesetengah gadis yang sangat menitik beratkan warna dalam pemakaian.   Sama ada mengikut warna kulit atau pun faktor umur.

“Tak tahu lah.    Tapi kalau budak yang baru habis SPM biasanya warna apa yang sesuai?”

Aku malas nak bertanya lagi.    Aku memikirkan warna pink lebih sesuai, kerana usianya yang masih muda.   
Lagipun aku pandang lelaki ni berkulit putih, sudah tentu gadis itu pun berkulit sama jugak. Takkanlah warna gelap kot.   Sebab aku nampak lelaki ni boleh tahan jugak, awek mesti keliling pingang. Cara dia tersenyum kepada aku tadi nampak macam…Playboy…

“Saya rasa warna pink lebih sesuai. Encik ada nak apa-apa lagi?” Soalku.   Manalah tahu dia nak beli jeans ke?..skirt ke?…hehehe boleh untung lagi ni.

“Ermm..tak ada rasanya.  Ini ajelah saya beli.” Aku menganguk kemudian melangkah membawa baju tadi ke hadapan kaunter.    Aku berikan pada lily yang duduk di kaunter.  Lelaki tadi mengeluarkan kad kredit dan membayar.  Aku memasukkan dress ke dalam beg kertas.

“Terima kasih encik, datang lagi yea.” Satu senyuman manis aku berikan pada lelaki tadi. Yelah mana tau lepas ni dia datang lagi sebab sambutan yang mesra disini.

“Sama-sama. Terima kasih dekat awak juga sebab tolong pilihkan baju untuk adik saya.  Kalau tak memang saya tak tahu.” Erkk! Adik ..Ya Allah aku ingatkan awek dia. Yalah mana tau –kot kot dia suka budak freshie. Hisykk malu aku berfikir tadi.

“Eh tak adalah memang kerja saya.”

“Ini kad saya.  Boleh saya tahu nama awak?” dia mengeluarkan kad dari dompet dan menghulurkan kepadaku.

Aku menyambutnya dan membaca tulisan di kad tersebut aku menelan air liur. Mak aihh!!

KHALISH FURQAN CEO KERIS PROPERTIES

“Oh saya Tizz Alisya.  Panggil Tizz saja.” aku tersenyum tak ada kad aku nak bagi.   Dah habis aku kekah dekat kampung hari tu, tak sempat nak buat balik.

“Sedap nama awak…. Okay lah saya pergi dulu, jumpa lagi. Assalamualaikum.” Khalish melangkah keluar dan berpaling sekejap memandang aku.

Aku tersenyum dan menjawab salamnya.    Dia tersenyum nipis.  Dan melangkah keluar semula sebelum hilang dari pandangan.

Aku berpaling ke belakang.    Terkejut sungguh melihat Fitriah yang sedang tersengih.  Aku  pun apa lagi mulalah riak dengan mengipas-ngipas kad tadi. Kau ada!

“Ceh..dapat kad.    Untunglah,  dah berkenan ke?” tanya Fitriah sambil mencebik bibirnya memandang aku.

Sorry, that guy not my taste.”jawabku berlagak.

“Not my taste..uwek!” ajuk Fitriah semula. Aku tergelak memandang muka Fitriah mimik gaya dia dah macam Mak Joyah radio bergerak kampung aku.

“Of course not dear. I want tall dark and handsome. Dia tu tak kenalah dengan citarasa aku.  Macam playboy je tengok.  Eiiii tak nak. Fitriah mencebikkan bibir mendengar bicaraku.

“Hurmm..rasanya macam ada lelaki impian kau tu.  Kejap yek.” Fitriah ke belakang mengambil sesuatu dari dalam beg. Sepucuk surat dikeluarkan dari dalam beg.

Aku memandang Fitriah dengan seribu satu persoalan. Apakah itu?

“Tadaaa…”Fitriah menyuakan surat itu kepada aku. Aku mengambilnya dan membelek nama yang tertera pada hadapan sampul. Eh ada nama akulah!

“Eh surat ape ni? surat hutang PTPTN ke?  Kau jangan...   Aku mana ada pinjam.” Keliru aku, takkan surat hutang PTPTN.   Setahu aku, time aku belajar semua abang-abang aku yang tanggung. Ni surat ape ni? Ada setem lagi!

“Kau ni… takkan surat hutang macam ni rupanya. Ni surat cinta lah.” ujar Fitriah tersenyum lebar.

“Sape yang bodoh sangat bagi surat cinta zaman sekarang ni.  Old fashioned betul!  Mana kau dapat ni?   
Siap ada nama aku lagi kat depan. Baik kau cakap siapa yang bagi ni?”

“Alah, yang bodoh tu abang Hafizul kau lah.  Kan ada nama dia kat belakang tu sebagai pengirim.  Cuba kau tengok.” aku membelek bahagian belakang surat.  Bulat mata aku melihat nama yang tertera.  Isykk dia bagi surat kat aku!!

“Yelah nama dia… Tapi peliklah bila masa dia bagi kat engkau?   Dia datang sini ke?” aku bertanya soalan bodoh kepada Fitriah.

“Ya Allah…dah ada setem bagai dekat situ, dia hantar pakai pos lah.    Bila ler pulak aku nak jumpa dia.  Ingat tak semalam, masa kita baru sampai rumah yang kau menonong je masuk nak pergi bilik air cepat.  Aku tengok dalam peti box ada surat.  Bila aku tengok nama kau, aku simpan dalam beg ingatkan naik atas nak bagi kau.    Tapi alih-alih aku lupa, ni yang baru teringat nak bagi. ” Jelas Fitriah.

Owh I see..    Hurmm… itu aku sakit perutlah, semalam tak tahan sangat.   Okaylah dah time lunch ni.    Aku nak pergi makanlah, kau nak ikut tak?” soalku.  Jarum jam menunjukkan sudah pukul satu. Time rehat aku.

“Tak kot..sebab hari ni nak date dengan Adam.” balas Fitriah tersipu-sipu memandang aku.
Wei tak payah nak buat muka kucing miang kat sini, geli aku ha ha ha.”

Bulat mata Fitriah memandang.

“Okay lah… Bos saya nak pergi bersantap sekarang ni.   Nanti kalau ada apa-apa, roger yea.” Aku terus melangkah keluar meninggalkan Fitriah. Aku keluar dengan seribu satu persoalan.  Hatiku gelisah saat ini.





1 comments:

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile