topbella

Sunday, 23 February 2014

MEMORI CINTA KITA 22

Assalamualaikum.....MCK 22 telah pun dipost.  Agak sedih sikit entry kali ini sampai ian pun terbawak-bawak emosi ketika menaipnya.  ian harap semua orang dapat rasa apa yang ian cuba sampaikan.  Okaylah..sampai sini dulu nanti ian borak dengan korang lagi.  IHYMP kena hold dulu he he he.  
Pssst......jgn lupa comment tau..

######################################################
BAB 22

Aku duduk di balkoni termenung memerhati hujan yang turun lebat di luar.  Hujan yang sudah tiga hari turun tanpa henti seolah-olah sedang mengikut rentak hatiku yang bersedih saat ini.  Hembusan angin bayu yang menyapa pipi, membuatkan diriku pilu dan sayu.  Aku hilang arah dan tujuan.  Keyakinan diri dan semangatku seakan goyah.  Seperti sebahagian dari diriku ini sudah hilang dan dibawa pergi bersama angin.

Aku memejamkan mata, ingin menikmati hembusan angin yang semakin kencang. 

“Aku takkan tinggalkan kau.  Tak kan pernah dan takkan terjadi….” Aku membuka mata semula.   Kata-kata Adam ketika kami di Ladang strawberry terngiang-ngiang di telingaku.  Aku menahan rasa pedih.  Dulu aku tidak memahami maksudnya tapi sekarang aku rasa sakit mengenangnya kembali.
Rupa-rupanya bukan mudah untuk menghadapi semua ini.  Rasa kehilangan dalam cinta sangat menyakitkan.  Aku rasa terseksa bila teringat kembali wajah Adam dan kata-katanya tempoh hari.  Sungguh aku tidak mahu dia pergi tapi aku terpaksa melepaskan dia.  Demi kebahagian dia dan Fitriah aku harus berkorban. 

“Ya Allah…berikanlah kekuatan kepadaku untuk menghadapi hari-hari Mu.  Sesungguhnya aku hambamu yang lemah dan tidak kuat. Amin.” Aku berdoa di dalam hati.

“Angin bawalah rasa cinta ini pergi, agar ku bisa bertahan demi kebahagian dia.”  Deruan angin yang semakin kuat seperti faham maksud hatiku.   Aku menangis dalam pilu.

“Bummmmmm!!!!!”

Bunyi dentuman pintu utama dari bawah memeranjatkan aku.  Fitriah sudah balik rumah ke?  Cepat-cepat aku menyeka air mata.  Aku tidak mahu Fitriah melihat aku dalam keaadan begini.  Mesti dia akan tertanya-tanya nanti bila melihat air mataku.  Aku takut aku tidak kuat untuk menyembunyikan semuanya nanti di hadapan dia.

Pintu tombol bilik aku pulas.  Kakiku laju melangkah turun ke tingkat bawah.  Fitriah sedang duduk di sofa hadapan.  Wajahnya nampak muram.

“Fitt, kau kenapa ni?”soalku risau.

Fitriah mendiamkan diri,dia langsung sedikit pun tidak bersuara.  Pelik aku melihat kelakuan dia.  Tak pernah-pernah dia macam ni sebelum ni.  Dia tak sihat ke?

“Kau sihat tak?  kenapa kau diam ni beb? Cakaplah sesuatu, risau aku tengok kau kau muram macam ni?” Lembutku menyoal. Tanganku menyentuh bahu Fitriah.

Fitriah menepis, “Jangan sentuh aku!  Pergi dari sini!  Aku benci tengok muka kau! Hipokrit!!!” Aku tergamam melihat Fitriah yang tiba-tiba menjerit kepadaku.  Dia berdiri dan memandang aku dengan wajah yang amat berang.

“Fitt, kenapa ni? kenapa kau marah-marah macam ni?  Aku tak faham?”  Tak pernah aku lihat Fitrah beriaksi sebegitu.  Sungguh aku takut memandang wajah dia sekarang.

Fitriah mencebik. “Huh! Tak payahlah kau nak berpura-pura baik dekat depan aku.  Aku dah tahu kau ni sebenarnya siapa.   Perampas!  Orang macam kau ni memang tak tahu malu.   Hati kau tu busuk sangat!!”  jerit Fitriah.

Aku berisgtifar panjang mendengarnya.   Aku yakin mesti Adam sudah memberitahu Fitriah sesuatu.  Kalau tak masakan Fitriah boleh mengamuk semacam ini.  Ya Allah dugaan apa pula kali ni kau berikan padaku.  Aku kena sabar lawan semua ni.  Aku tak boleh ikutkan rasa menghadapi Fitriah sekarang.  Emosi dia tengah tidak stabil.

“Fitriah apa yang kau merepek ni cuba bawak bersabar.  Benda macam ni kita boleh bawa berbincang.  Aku dengan Adam tu tak ada apa-apa, kami Cuma kawan je. Percayalah….”pujukku. 

“Ahhh!! Kau ingat aku bodoh ke?    Kalau kau dengan dia berkawan kenapa Adam tiba-tiba batalkan majlis pertunangan kami.  Dia sendiri yang kata yang dia tak nak tunang dengan aku kerana dia cintakan kau!!  Kawan ke kalau macam tu ?   Sebenarnya  kau tu memang tak guna!  Sanggup kau rampas kekasih kawan sendiri.  Aku betul-betul benci kau sangat.”Fitriah menangis.

Astafiruallahalazim……… Adam batalkan pertunangan dia dengan Fitriah?  Ya Allah kenapa Adam sanggup buat macam tu?  Kenapa dia tegar melukakan hati Fitriah.

“Fitriah…antara aku dengan Adam memang betul tak ada apa-apa.    Aku mengaku yang Adam memang ada cakap dia sukakan aku.  Tapi aku tak terima semua tu.  Percayalah… aku sayangkan kau Fitt.  Aku takkan sesekali khianati persahabatan kita.  Kau percayakan aku kan?  Kita dah lama berkawan.”

“Argh! Aku tak percaya.  Kalau pun kau tolak cinta Adam sekalipun dia tu tetap cintakan kau!  Aku?  Dia Cuma anggap aku macam adik je.  Dia tak nak kahwin dengan aku.  Dia nak kahwin dengan kau!!! tahu tak betapa sakitnya aku dengar semua tu.  Orang yang aku cintai boleh jatuh cinta dengan sahabat aku.  Aku tak boleh terima semua tu!!!” Fitriah seperti hilang akal dengan menjerit.  Habis semua barang diatas meja dihempaskan.

“Fitt..bawak mengucap. Sabar Fitt.. Janganlah macam ni.  Aku tak boleh tengok kau sedih macam ni.  Maafkan aku  Fitriah, aku betul-betul tak sangka benda macam ni akan berlaku.” Air mataku mengalir.  Mulutku tidak henti-henti memujuk Fitriah.  Aku cuba mendekati dia perlahan-lahan.

“Kau ingat dengan ucapan maaf kau semuanya akan kembali normal.  Tak Tizz, tidak…Adam tetap takkan kembali pada aku.   Dia akan pergi jauh.  Kau tahu tak?  dia akan tinggalkan Malaysia!!!  Dia tak nak duduk sini lagi!!  Semuanya sebab kau!! Pasal kau lah Adam akan tinggal kan aku!!”tunjuk Fitriah.  Dia menangis.

Aku teresak-esak melihat dia.  Adam nak pergi jauh sebab aku.  Dia akan tinggalkan Malaysia.  Ya Allah 
apa yang telah aku buat?  Kenapa macam ni sekali aku diduga.  Aku terduduk di hadapan Fitriah.  Lemah longlai badanku saat ini.

“Sudahlah, tak payah kau nak menangis depan aku.  Aku benci kau, tau tak!  Mulai sekarang aku tak nak tengok muka kau lagi.  Aku nak kau kemas semua barang kau dan keluar dari rumah aku hari ni jugak.  Dan kau, aku pecat serta-merta dari sekarang.  Berambus!!!!!”jerit Fitriah.
Pedih aku mendengar kata-kata Fitriah.  Aku tak sangka yang dia akan jadi marah sebegini.  Dia betul-betul membenci aku.  Aku meraut muka.  Wajah Fitriah yang sedang berdiri kupandang.

“Fitt…maafkan lah aku.  Demi Allah aku tak pernah terniat sekalipun nak rampas Adam dari kau.  Aku sayangkan kau Fitt, bagi aku kaulah kawan aku dunia dan akhirat.  Maafkan aku Fitt andai aku yang bersalah sebab semua ni.”

“Sudahlah Tizz, aku tak mahu dengar apa-apa lagi.  Cukuplah dengan apa yang kau dah buat sekarang.  Aku benci!” pedih hatiku mendengarnya.    Fitriah mengambil kunci keretanya dan bergegas untuk keluar.  Dia berpaling semula melihatku.

“Tizz Alisya… mulai hari ini hubungan aku dengan kau putus!   Kita bukan sahabat lagi.  Anggap saja yang 
kita berdua ni musuh yang paling ketat!!”sinis Fitriah.  Fitriah bergegas keluar tanpa berlengah lagi.   Dia terus menaiki kereta dan pergi dari rumah.

Mendengarkan bunyi kereta Fitriah yang semakin hilang membuatkan aku pilu.  Air mataku mengalir dengan lebih lebat.  Kata-kata Fitriah sebentar tadi ibarat sembilu yang menghiris dada. Persahabatan kami yang erat akhirnya berakhir kerana cinta terhadap seorang lelaki.  Kerana lelaki… 

“Maafkan aku Fitriah kerana tak nak dapat menganggap kau sebagai musuh.  Dan walaupun kau benci pada aku, tapi bagi aku kau tetap kawan dunia dan akhirat.  Aku akan tetap mengingati kau sahabatku.  Aku harap satu saat kau akan dapat memaafkan aku…..”bisik hati kecilku. 

 Semakin lebat hujan di luar, makin banyak air mata yang mengalir ke pipi.  Aku kalah dengan perasaan sendiri.  Permainan takdir betul-betul membuat aku sengsara.   Rasa kehilangan sahabat lebih menyakitkan dari cinta.   Aku betul-betul terseksa.  Jiwaku hancur dalam sekelip mata.

“Ya Allah Kau kuatkan keimanan dalam diriku agar aku tidak terikut dengan bisikan syaitan ini.  Tabahkan aku dengan setiap dugaan Mu .”aku mengaminkan doa.

Aku bingkas bangun dan pergi ke bilik.  Aku harus mengemas barang-barangku secepat yang mungkin.  Aku tidak mahu berlama-lama lagi.  Aku takut Fitriah akan tambah membenci aku nanti.  Secepat kilat aku mengisi segala baju-baju ke dalam beg.  Beberapa barang-barang lain aku masukkan ke dalam kotak.
Aku tidak membawa banyak barang penting di sini kerana Fitriah telah menyediakan semuanya di dalam rumah.  Pilu hatiku mengingatkan Fitriah.  Sememangnya aku tidak layak untuk berkawan dengan dia.  Dia terlalu baik sangat pada aku..

Setelah selesai mengemaskan barang dan memasukkan ke dalam kereta, aku mengambil keputusan untuk menulis satu nota ringkas buat Fitriah.  Dalam hati aku mengharap yang satu saat Fitriah akan dapat melupakan segala-galanya dan kami akan kembali berkawan semula.  Aku akan berdoa untuk itu.  Aku percaya doa yang tulus dan ikhlas akan dimakbulkan Allah s.w.t.

Setelah selesai menulis nota dan meletakkannya diatas meja.  Aku bergegas keluar dan mengunci pintu rumah.  Kunci rumah aku letakkan di bawah pasu.  Biar Fitriah mudah mencarinya nanti.  Sebak hatiku meninggalkan rumah.  Kenangan yang terlalu indah untuk aku tinggalkan .  Segala memori aku dan Fitriah banyak tersimpan disini.  Aku tidak mungkin dapat melupakan.  Takkan pernah….
Hujan yang lebat diluar, mendinginkan tubuhku.  Aku masih belum dapat berfikir kemana aku harus pergi selepas ini.  Perlahan-lahan kakiku melangkah kea rah kereta.

Aku masuk ke dalam kereta.  Enjin kereta dihidupkan, aku mengundurkan kereta keluar dari perkarangan rumah perlahan-lahan.  Mataku tertancap sesuatu  di taman kecil.  Aku terus menekan brek secara mengejut.
Cepat-cepat aku keluar dari kereta.  Segaris senyuman yang hambar terletus di bibirku.  Lapan pasu pokok bunga ros pemberian Adam sedang mekar indah di taman kecil ini.  Aku menangis lagi mengingatkannya. Teresak-esak suaraku.  Air mata tidak henti-henti mengalir.


Perlahan-lahan tanganku  mengambil pasu bunga tersebut dan memasukkan ke dalam bonet kereta.  Biarlah aku menyimpan sesuatu yang indah dari dia.  Sekurang-kurangnya ini akan mengingatkan aku terhadap satu cinta yang tak kesampaian.  Setelah itu aku kembali masuk ke dalam kereta.  Akhirnya dengan perlahan keretaku meninggalkan rumah Fitriah meredah hujan yang lebat tanpa satu arah tujuan.

10 comments:

siti zaiton said...

Huhuhu....sedih nyer...tapi napa pendek jer entry kali ni...;(

baby mio said...

Sedihnya tapi pendek pula n3 Kali ni.

Ian asynata said...

pendek ke? sorry...insyallah ian akan cuba pnjangkan lg utk next n3...by t way tq sudi comment dan baca..

abby sha said...

N3 21 n N3 22 mcm ada yg xjelas la y tbe2 je gaduh..??

Ian asynata said...

abby sha: dlm n3 21 adam luahkan perasaan dia dkt tizz tp x bleh trma sbb dia sygkan kawan dia.
n3 22 pula fitriah dpat tahu hal yg sbenar dari adam. jd dia rasa tertipu dgn kawan baik dia sndri. itu yg jd pgduhan. tp bukan gduh lah lebih kepada luahan perasaan marah dan skit hati....

bulangerhana said...

itulah tizz pun satu dah tau adam bakal tunang kawan baik nak wat pe layan sangat kerenah adam tu. itu semua punca juga untuk meretakkan hubungan. ingatlah sikit tizz kan dah ada hafizul wat pe nak taruh perasaan kat adam yg memang sah-sah dah fitrah nak bertunang dgn dia. kalau sy jadi fitrah pun akan terasa hati wlwpun tizz ckp x de apa-apa. itu nama nye tiada kesetian&kejujuran buat adam dan tizz. hemm...x syok lah tizz ni tinggalkan hafizul lak yg setia tu.

sim said...

Tamak nk n3 lg tupun jika cik writer ada masa free

haida othman said...

walaupun tak follow cite ni dari mula, dapat rasa feel yang cuba disampaikan oleh writer. good job;-) keep it up okay Ian!Dah lama tak jengah ke sini. blog pun dah berubah wajah dah, cantik!!!Purple gitu...dah ada pic hero2 n heroin, like!!!

Ian asynata said...

thanks haida....hahahah amik fell dari blog awak lah...blog awk lagi cantik...

dhila fadh said...

Jalan cerita menarik, x sabar nk tggu n3 seterusnya :)

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile