topbella

Thursday, 20 February 2014

MEMORI CINTA KITA 21

BAB 21


“Kau tengok cerita apa tu Fit, khusuk semacam je?”tanyaku pada Fitriah yang sedang asyik menonton televisyen.  Aku duduk di sofa bersebelahan dengan dia. Fitriah tergelak-gelak menonton rancangan di TV.

“Aku tengok rancangan korea ni, Running Man.  Kelakar tau.”

Running Man? Melihatkan keasyikan Fitriah di TV aku turut sama-sama terjebak menontonnya.  Akhirnya dengan aku sekali terpaku depan TV.  Memang kuat pengaruh betul rancangan ni.  Rancangan korea katakan…..

“Gilerlah, si Jong Kook buat kawan dia macam tu.  Sakit tu.”gelakku.  Memang kelakarlah rancangan Running man ni.  Macam-macam aktiviti yang mereka kena buat.  Selebriti jemputan pun giler-giler kena dekat mereka.  Salute lah kalau Malaysia boleh buat rancangan yang best macam ni.  Panjang betul episode rancangan ni.

“Hah baru kau tahu cerita ni best.  Tu lah dulu aku ajak kau tak nak.  Asyik layan novel je kerja kau.  Baru kau rasa penangan cerita Korea ni macam mana. Best kan…”cebik Fitriah

“Hello…ni bukan cerita okay, ni rancangan hiburan.  Tak sama macam drama korea kau tu.”juihku pada VCD Korea Fitriah yang tersusun kemas di almari sebelah TV.

“Sama je tak ada beza pun, Korea jugak.”

“Tak…..” aku dan Fitriah berpandangan.  Kami tergelak besar.

Setelah rancangan tamat, Fitriah menutup televisyen.  Dia duduk menghadap aku.  Aku pelik melihat kelakuannya yang tiba-tiba macam kucing miang memandang aku.  Tersipu-sipu dia malu.  Hai la….cerita apa pula dia nak cerita dekat aku malam ni.  Tengok gaya macam hot story je?

“Beb…..”leret Fitriah.

“Apa.”

“Aku dah nak bertunang.”

“Owh.” Aku mengangguk.  Kemudian Aku pandang Fitriah balik.  Apa dia cakap?

“Kau cakap apa tadi beb? Ulang balik.”soalku. 

“Aku nak tunang dengan Adam. Bulan depan.”tutur Fitriah riang.

Aku terdiam. Speechless. Tak tahu nak kata apa.  Semalam baru je aku jumpa Adam dia tak cakap apa-apa pulak pasal ni.  Hari ni  boleh pulak Fitriah kata dia nak tunang dengan Adam.  Confuse sekejap.  Ya Allah kenapa hatiku tiba-tiba berdegup kencang pulak.

“Kau ni macam tak happy je dengar aku nak bertunang?  Kau tak suka ke?”

Tersentak dengan pertanyaan Fitriah.“ Eh tak adalah, aku tumpang bahagia dengar kau nak bertunang. "Tahniah.”luahkku perlahan.  Hatiku rasa berat nak lafazkan.  Tak terkeluar suaraku tiba-tiba.  Kenapa perasaanku berubah mendadak macam ni?

Fitriah mengangguk. “Terima kasih. Aku rasa lega dapat kongsi kegembiraan aku dengan kau tau.  Kau lah kawan aku dunia akhirat.”terasa pedih hati mendengar kata-kata Fitriah.   Aku cuba senyum.

“Sama-sama.  Aku doakan kau dengan Adam bahagia sampai ke akhir hayat.  Bila korang rancang semua ni?  Tak bagitahu pun dekat aku.”sedihku sengaja.

“Alah tak rancang pun sebenarnya baru je lagi.  Semalam, family Adam dinner dekat rumah aku.  Family kami yang arrange kan semua ni, aku ikut je.  Adam pun belum tahu lagi soal ni tau.  Mungkin hari ni baru family dia bagitahu.”

Dinner dengan Family?  Tapi semalam Adam cakap Fitriah keluar jumpa kawan?  Adam tipu aku? Kenapa dia tipu aku?

“Dia tak tahu? So…semalam  tu Adam tak pergi rumah kau lah.  Jadi dia memang betul-betul tak tahu lah korang kena bertunang ni?”

“Tak.  Tapi mana kau tahu yang Adam tak ada semalam?”tanya Fitriah.  Aku pandang Fitriah.  Serba-salah nak cakap.  Habislah kalau Fitriah tahu semalam aku keluar dengan Adam.  Nanti dia fikir lain pulak pasal kami.

“Kan kau cakap Adam tak tahu lagi korang akan bertunang.  Maknanya semalam dia tak ada lah kan? Biasalah aku ni memang pandai teka bab-bab tu semua.”aku cuba memutar- belitkan fakta.  Harap Fitriah takkan perasan.

“Aaah…lupa pulak. Ermm….beb seronok tau rasa nak bertunang ni.  Betul-betul rasa bahagia sangat dapat lelaki sebaik Adam tu.  Aku rasa bertuah sangat-sangat.  Nanti masa aku bertunang, kau kena tolong aku tau.  Semua benda kita kena uruskan sendiri.  Aku nak kau jadi pengapit aku bila kahwin nanti.  Boleh kan?”

Aku mengangguk perlahan.  Rasa bersalah menipu Fitriah tadi.  Harap-harap Fitriah faham kenapa aku tidak berterus-terang.  Fikiranku teringat kembali pada Adam.  Hatiku jadi sayu.

“Beb… agak-agak nanti warna apa yang cantik untuk jadi tema ye?  Aku tak pandailah nak pilih warna lah.  Beb.... kau dengar tak apa aku cakap ni?” tegur Fitriah.

Aku memandang wajah Fitriah.  Aku senyum. “Tak apa nanti kita pergi survey sama-sama dekat kedai.  Lepas tu baru kita decide warna apa yang sesui untuk kau, okay.”

Fitriah mengangguk.  “Kalau macam tu aku online sekarang.  Tengok butik mana yang lebih meletop!  Tunggu kejap yeak.”   Tak habis-habis mulut Fitriah bercerita itu ini mengenai perancangan pertunangannya. 

Kami sama-sama memberi pendapat dan mula membayangkan majlis itu.  Sepanjang malam aku dan Fitriah berborak.  Aku tersenyum memandang Fitriah yang berseri-seri bila bercerita mengenai hubungannya dengan Adam.  Rasa bahagia melihat sahabatku bakal mendirikan rumah tangga tak lama lagi.  

Aku yakin Adam seorang lelaki yang baik untuk Fitriah.  Sepanjang aku berkenalan dengan Adam pun lelaki ini memang baik.    Lagipun mereka berdua ni memang sepadan dan secocok.  Aku yakin Fitriah mesti akan bahagia bila berkahwin nanti.   Semoga Allah memberkati hubungan mereka berdua hingga ke Jannah….Amin.
***************************************************

Bunyi mesej masuk dari handphone mengejutkan aku.  Aku menyeluk kocek seluar mengeluarkan hadset.  Peti inbox aku buka.   Adam?

Jumpa aku dekat taman permainan dekat taman kau.  Aku tunggu kau dalam pukul 5.~ Adam

Bulat mataku membaca mesej dari Adam. Laju tanganku membalas kembali.

Ada apa nak jumpa?~ aku

Aku menunggu balasan dari Adam.

Tittt….bunyi mesej masuk sekali lagi.  Cepat-cepat aku tengok.

Ada hal penting pasal kau dan aku.~ Adam.

Pasal aku dengan dia?  Aku menelan air liur.  Apa yang Adam cuba nak sampaikan ni?

Kenapa dengan kita?  Aku tak berminat nak pergi.~ Aku

Hatiku mula dipagut risau.  Mesej kembali berbunyi.

Pastikan kau datang kalau tak aku datang dekat kedai .  Assalamualaikum..~ Adam….

 Berdesir mulutku membaca mesej dia. Sekali lagi aku melihat mesej dia.  Aku memandang jarum jam di dinding kedai.   Lagi setengah jam jarum akan menunjukkan angka lima.  Aku serba salah untuk pergi berjumpa Adam.   Apa yang harus aku cakapkan pada Fitriah.  Takkan aku nak beritahu hal yang sebenar.  Adoi peningnya kepala aku…..

Aku mengeluh perlahan.

“Kalau aku tak pergi, Adam pulak datang sini.   Hisykkk….mamat ni nak apa entah jumpa aku.  Dia ni tak fikir ke perasaan Fitriah tu.  Dahlah nak bertunang.  Ape dia nak cakap dengan aku eak? Kenapa sejak dua menjak ni perasaan aku jadi lain macam eak?   Takkanlah aku dah sukakan Adam.  Isykkk.... giler lah mati aku dengan Fitriah nanti. Tapi...Adam suka dekat aku jugak ke?  Kalau betul maknanya selama ni hati aku tak tipulah.   Ya Allah….janganlah semua tu berlaku.  Aku tak nak kehilangan seorang kawan baik kerana seorang lelaki.”  Aku resah melihat rum jam yang kian laju bergerak. 

“Woit  Tizz!!!!!” sergah Fitriah dari belakang.

“Ya Allah….” Aku mengusap-usap dadaku berulang kali.  Terkejut aku disergah Fitriah.

Fitriah tergelak melihat reaksi dariku. “Sorry….kau buat apa dekat tepi ni.  Dari tadi aku tengok asyik cakap sorang-sorang je.  Kau okey tak?”

Aku pandang muka Fitriah.  Tak terkata, apa yang harus aku ucapkan pada dia.  Takkanlah aku nak cakap 
‘Fitriah boleh tak aku keluar kejap jumpa Adam’ memang alamat cari matilah jawabnya nanti.  Fitriah ni boleh tahan orangnya kalau mengamuk.  Adoi….ape dosa aku hari ni tak ada angin tak ada khabar tiba-tiba datang masalah pulak ni.  Isykk….

“Err….sebenarnya..aku….er…aku.”

“Aku apa?”

“Aku nak balik rumah, sakit perutlah.” Tipuku.  Itu yang dapat aku fikirkan sekarang.

“Lah ye ke…kau okey tak ni.  Kenapa tak cakap awal-awal.  Kau balik dulu nanti lepas tutup kedai aku balik pulak.”

“Thanks Fitt….kau baik sangat.”hibaku.  Macam ni mana sampai hati nak menipu.  Semua ni pasal Adam lah.  Tak pasal-pasal aku jadi penipu.

“Ek eleh…tak payah nak jiwang lah beb.  Selalu tak pernah-pernah pun.  Dah pergi balik.  Aku nak pergi layan customer yang baru datang tu.” 

Aku memerhati Fitriah dari jauh.  Kegembiraan diwajahnya membuatkan aku rasa serba salah untuk membohongi dia.  Aku menarik nafas panjang.  Aku harus selesaikan perkara dengan Adam dahulu.  Cepat-cepat kakiku melangkah pergi. 

*******************************************************

Aku memberhentikan keretaku di depan taman permainan di kawasan perumahanku.  Kereta Adam berada tidak jauh dari situ.  Cepatnya dia datang.  Aku  turun dari kereta.  Mendongak kepala memandang awan. Mendung dan gelap.   Macam nak hujan rasanya kejap lagi.

Aku bergegas berjalan kearah Adam sedang menunggu di sebuah bangku tidak jauh dari situ.  Aku mendekatinya.

“Assalamualaikum…”sapaku.

“Waalaikumsalam.”

“Kenapa kau nak jumpa aku dekat sini?” soalku sambil berdiri.  Adam mengangkat wajahnya mendongak padaku. 

“Duduklah dulu.”

Aku mengambil tempat disebelah Adam.  Dia tersenyum hambar memandang aku.  Aku diam menanti kata-katanya.  Apa yang lelaki ini mahukan dari aku?

“Aku akan bertunang dengan Fitriah tak lama lagi.”ucap Adam setelah beberapa ketika dia berdiam diri.

Terdiam mulutku.  Rasa pedih mendengar  ayat itu tapi aku harus kuat.  Tiada yang lebih penting dari  melihat kegembiraan sahabat baikku sendiri.  Aku tidak boleh lemah dengan perasaan yang aku sendiri tak pasti hala tujunya.

“Tahniah.  Pasal tu aku dah tahu pun. Fitriah dah bagitahu aku dulu.”senyumku. 

Berkerut dahi Adam memandang aku “Kau tak rasa apa-apa ke bila dapat tahu tentang semua ni?”

“Rasa apa?” aku pandang dia.  Aku seperti dapat mengagak apa yang Adam maksud kan sekarang.  Betul lah kata hati aku tentang dia selama ni.  

“Aku cintakan kau.”Adam memegang bahuku menarik aku kearah dia.  Aku menundukkan wajah.  Ya Allah..pedihnya bila dengar ungkapan cinta dari dia.  Rasanya tidak sama seperti aku mendengar luahan cinta dari Abang Hafizul.  Aku jadi sakit mendengarnya. Sakit sangat…

Aku pura-pura ketawa.  “Kau buat lawak kelakar ke?  Sebab ini memang melucukan.”

Adam merengus geram. “Aku tak buat lawak, aku memang betul-betul cintakan kau.  Dari pertama kali kita jumpa sampailah sekarang, cinta aku masih lagi buat kau.” Adam meluahkan rasa hati dia.  Aku boleh nampak keikhlasan yang terpancar pada matanya.

Lidahku kelu untuk berbicara.  Di mataku terbayang-bayang wajah Fitriah yang sedang tersenyum.  Wajah mak dan abah di kampong.   Wajah Abang Hafizul….  Aku menarik nafas.  Aku tidak boleh lemah. Aku menutup mata cuba mencari semangat.

“Aku tak cintakan kau.  Aku langsung tak ada perasaan dekat kau.  Lupakan semua ni. Hubungan kita takkan kemana-mana. ” Aku menolak tangannya dari bahuku.  Sekalipun aku tidak memandang wajah dia.  Aku tak kuat.

“Kau tipu, riak wajah kau menunjukkan yang sebaliknya.  Kau juga rasa apa yang aku rasa kan? Layanan kau pada aku selama ni.  Semua tu dah jadi bukti yang kau juga ada perasaan pada aku..  Aku yakin hati kau dah mula mencintai aku sekarang.  Jangan cuba nak menipu Alisya.  Aku boleh lihat dari wajah kau sekarang!!”

Aku cuba menahan air mata.  Aku tak boleh menangis.  Aku kena kuat melawan perasaan ni.

“Adam selama ni aku anggap kau macam kawan je.  Tak lebih tak kurang dari itu.  Aku layan kau dengan baik sebab kau boyfriend Fitriah.  Tak ada maksud lain pun.  Maafkan aku kalau kau salah anggap pada layanan aku selama ni.” Tuturku lembut.  Aku kena menyakinkan Adam yang aku juga tidak menyintainya.  Biarlah Adam membenci aku asalkan Fitriah bahagia.

“ Bohong semua tu!!! Cuba kau pandang wajah aku sekarang, betul ke kau tak cintakan aku? Aku tanya kau ni betul ke kau tak cintakan aku!  Pandang aku bila bercakap!!!” Adam menarik bahuku untuk rapat padanya.   Dia mengoncangkan bahuku berulang kali meminta penjelasan.

Terkejut aku dengan tarikan dan jeritan dari dia.  Aku jadi takut untuk memandang wajah dia yang sedang marah.  Aku tahu dia terluka dengan jawapan dari aku.

“Lepaskan aku lah Adam!!! Sakit kau buat  aku macam ni!!” Aku cuba menarik tanganku dari genggaman Adam.  Namun tangan Adam masih kuat mencengkam tanganku.

“Habis hati aku yang sakit ni macam mana?  Aku betul-betul cintakan kau Alisya.  Aku tak boleh terima perempuan lain dalam hati aku.  Kau faham tak macam mana seksa bila aku tak dapat luahkan semua ni pada kau dulu.  Tahu tak macam mana gembiranya aku bila dapat berdua dengan kau selama beberapa bulan ni.  Aku betul-betul bahagia dan aku yakin kau lah jodoh yang ditetapkan oleh Allah untuk aku. 
  Kenapa kau tak boleh terima aku?  Jawablah!!!” tajam mata Adam memandangku.

Nafas ditarik.  Aku kena kuat.  Demi kebahagian semua orang disisiku aku kena lepaskan semuanya.  Aku yakin dengan keputusanku.

“Aku dah janji untuk berkahwin dengan orang lain.   Dia sedang tunggu aku sekarang.  Aku tak nak lukakan hati dia dan hati Fitriah."
“Hati aku macam mana? Ianya lebih luka dan parah.”

Aku menutup mata.  Kata-kata Adam lebih menghiris perasaan aku.

“Adam, kau ada Fitriah dalam hidup kau, hargai lah cinta dia.  Dia pasti bahagiakan kau.”

“Kenapa kau cakap macam tu?  Kenapa kau menafikan cinta kita? Kenapa kau nak berkorban demi Fitriah sedangkan kau cintakan aku!  Jawab soalan aku ni!!”jerit Adam.  Adam seperti tidak mampu menahan rasa sakitnya lagi.

“Aku tak nak tengok sahabat aku bersedih sebab aku.  Aku tak nak hidup bahagia atas penderitaan orang lain.  Kau faham tak?  Tolonglah jangan paksa aku buat semua tu.  Aku tak boleh cintakan kau Adam, kita takkan bahagia kalau bersama.  Tak boleh…” aku menangis.  Air mata yang ditahan keluar mencurah-curah.  Pedihnya hati.



“Kenapa kau kau sanggup buat aku macam ni?  Kenapa kita kena berkorban.  Tak, aku tak boleh terima semua ni.  Aku tak boleh mengahwini Fitriah.  Takkan!!”

Aku mendekati Adam memandang wajah dia. Tangannya aku genggam.

“Adam Fitriah cintakan kau.  Aku yakin kau pasti bahagia nanti, dia akan menyayangi kau lebih dari segalanya.  Percayalah…”

“Aku tak cintakan Fitriah.  Dia pilihan keluarga aku, lagipun selama ni aku anggap dia macam adik aku sendiri. Mana mungkin aku boleh jadikan dia isteri, sedangkan hati aku adalah milik kau.  Aku hanya mencintai kau!   Hanya kau…” Adam mengangkat daguku memandang dia.  Aku lihat ada air mata yang mengalir di tubir matanya.  Aku lemah sekali lagi.

"Cinta tak semestinya memiliki.  Kadang-kadang kita kena lepaskan cinta tu pergi.  Kita kena redha yang kita tak ada jodoh berdua." teresak-esak aku menangis.

Hujan mula turun renyai-renyai.  Awan semakin gelap.

“I love you Alisya…I really, really love you.”bisik Adam.  Dia memelukku.

Aku menangis dalam pelukan Adam.  Lama kami berkeadaan begitu.  Beberapa ketika aku seperti tersedar dari mimpi. Aku kena kuat melawan semua ni.    Cepat-cepat aku melepaskan diri dari pelukan Adam.  Adam tidak mahu melepaskan.  Malahan dia semakin memeluk tubuhku erat.

Let me go Adam…ini salah, kita tak boleh macam ni.  Kau tu bakal tunang Fitriah. Bakal tunang kawan baik aku.   Please… lepaskan aku….”Aku berjaya memboloskan diri dari pelukan Adam.  Aku menahan tangisan dari mengalir lebat.

Adam menarik tanganku.  Aku menoleh.

“Alisya kita saling mencintai antara satu sama lain, kenapa kau nak mengelak dari semua ni?  Percayalah...berikan aku peluang untuk cinta kita.  Aku yakin tiada apa pun yang akan dapat memisahkan kita nanti.  Kita mulakan hidup baru bersama.  Aku janji dengan kau. Semuanya akan aku uruskan nanti.  Please…sayang.”

Aku menutup mata, pedih mendengar ayat yang keluar. 

“Sudahlah Adam, lupakan semua ni.  Mulakan hidup baru kau dengan Fitriah.    Dia sangat cintakan kau.  Aku yakin kau pasti bahagia nanti.  Percayalah…”

“Tak mungkin!!! Aku tak nak korbankan hidupku aku untuk hidup dengan orang yang aku tak cintai.  Itu akan membuatkan hidup dia lebih terseksa.  Tak ada rumah tangga yang akan bahagia kalau pasangannya tidak mencintai antara satu sama lain.  Ianya akan musnah!!!”

“Tapi kau boleh cuba untuk mencintai dia kan? Tak ada yang mustahil dalam dunia ni.”

Mata Adam tajam memandang aku.

“Hubungan kita pun tidak mustahil.   Aku akan tunggu kau Alisya, sampai kau sedia untuk cintakan aku.  Aku yakin masanya akan tiba.  Satu saat kau pasti akan jadi milik aku.  Selamat tinggal.”

Adam terus melangkah meninggalkan aku sendirian.  Dia langsung tidak berpaling sedikit pun Wajahnya tampak kecewa dengan keputusanku.   Aku hanya mampu melepaskan dia pergi dari pandanganku.  Kenapa harus begini jadinya.  Salah aku ke kerana terlalu mudah memberi harapan kepada lelaki?  Salah aku ke kalau aku tak biasa menyakiti hati orang lain?  Salah ke kalau aku ingin melihat sahabat aku bahagia?  Kenapa Allah duga aku dengan cinta macam ni.

“Maafkan  aku Adam, cinta itu bukan untuk kita.  Sesungguhnya takdir menginginkan sesuatu yang lain dalam cerita kita.  Biarkanlah cinta kita menjadi memori terindah dalam kehidupan ini.  Maafkan aku kerana tidak bisa mencintai dan meluahkan rasa cinta pada kau.” Bisikku perlahan.  Aku terduduk.  Menangis kepiluan.  Hujan yang semakin lebat turun menambahkan lagi kepedihan dalam hati aku.  Aku menangis seiring dengan air hujan yang mencurah-curah membasahi bumi.


7 comments:

baby mio said...

SEDIHNYA.

Ian asynata said...

sedih ke baby mio? x moe sedih2 ye...

sim said...

Pengorbanan seorang kawan untuk kawannya

Amirah Hidayah said...

Sedihnya!!! kesian dkt adam! :'(

Ian asynata said...

betul tu.....

Ian asynata said...

sedih jugak....

Ainn LaLa said...

Bila nak sambung IHYMP? :(

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile