topbella

Thursday, 23 January 2014

MEMORI CINTA KITA 16

 BAB 16

“TIZZ!!!!” jerit Fitriah dari belakang stor.  Hampir saja nak tercampak pen yang sedang aku pegang ketika ini.  Aku mengosok dada berulang kali. Gugur jantung!

“Hah nak apa?  Lain kali jangan main terjah boleh tak?  Rasa nak gugur jantung aku. Silap hari bulan jalan terus aku!” marahku.  Fitriah tersengih-sengih memandang aku.

“Sorry…sebenarnya aku ada hal nak cakap dengan kau ni.”
Aku memandang Fitriah. Pelik. 

“Hal apa? Lain macam je bunyi.” Soalku risau.   Jangan-jangan Fitriah dah tak nak meniaga lagi kot.  Tak pun dia nak pecat aku.  Aku ada buat salah ke? Eh aku kan pekerja mithali? Calon anugerah pekerja cemerlang tahun ni lagi.  Takkan aku nak kena pecat? 

Aku memandang Fitriah yang mahu bercakap sesuatu.

“Macam ni, tadi mummy telefon.   Dia suruh aku balik rumah.  Malam ni kami sekeluarga kena pergi Dubai.  Papa ada jemputan untuk sebuah majlis dekat sana.  Jadi Mummy nak aku ikut sekali. Ini yang aku risau ni.” Jelas Fitriah.

Aku menarik nafas lega.  Buat gugur jantung je fikir sampai ke hujung dunia.  Hal kecik je rupanya. 

“Pergi je lah. Macam sebelum ni tak biasa pulak.  Hari itu kau ke Indonesia pun, rileks je aku jaga kedai.”

“Bukan pasal kedai yang aku risau. Lagipun aku tau kau boleh je handle sorang.  Tapi…”

Aku memandangnya pelik. “Tapi apa?  Takkan kau risau nak tinggal kan aku sorang, sebelum ni okay je aku tinggal sorang dekat rumah tu. Kau tak risau pun. ” Balasku.  Memang sebelum ni aku dah biasa tinggal seorang diri bila Fitriah balik ke Bangi. 

“Kalau pasal kau tinggal seorang dekat rumah, aku tak risau. Sebab jiran sebelah kita ada.  Kau pun pandai jaga diri.”  Memang dasar kawan tak boleh pakai Fitriah ni.  Tengok sampai je hati. Huh! Nak merajoklah.

“Dah tu, pasal apa?” tanyaku malas.

“Sebenarnya aku risau kan Adam.” Sedih Fitriah.

“Hah!” jeritku.  Aku memandang Fitriah.  Terkelip-kelip aku melihat muka yang suram tu.  Ceh! Meluat pulak aku tengok wajah Fitriah ni. Ingatkan risau kan apa?  Rupa-rupanya si Adam sengal tu.   Apa hal nak risau mamat sengal tu.  Dah tua gajah tu, pandailah dia jaga diri.  Tak faham aku orang yang bercinta ni.  
Merepek je.

“Apahal kau risau dia pulak.  Tahulah dia nak jaga diri. Dia tu doktor. Dia lagi arif pasal jaga diri ni.”
Fitriah mengeluh.  “Bukan pasal diri dia lah.  Ni pasal benda lain.”

Benda lain? Pening pulak kepala aku tengok Fitriah ni.  Straight to the point je lah.  Banyak pulak bunga dia. Tension!

 “Benda apa pulak ni Fit? Kau cerita terus boleh tak.”

“ Sebenarnya hari tu aku dah janji nak teman dia pergi satu majlis ni.  Tapi sekarang aku kena pergi Dubai pulak.  So kalau aku tak pergi, siapa nak jadi partner dia nanti.  Kesian dekat dia pulak. Pasal aku mesti dia tak jadi pergi majlis tu.”

Aku menarik nafas.  Rasa meluat je dengar nama Adam. Fitriah ni….

“Lah pedulilah dia.  Kalau kau risau sangat, kau tak payah pergi Dubai.  Kau teman je Adam tu.” Sindirku sengaja.

“Tak boleh, nanti mummy marah kalau tak ikut.  Kau tau mummy macam mana kan?”

Aku mengangguk faham. Mummy Fitriah ni garang macam singa. Takot tengok muka tegas dia. Kalah mak aku kat kampong!

Fitriah mengeluh kuat.  Dia memandang aku, kemudian tersenyum lebar.

“Yes! Aku dah dapat idea.  Ini memang menyenangkan semua pihak.” jerit Fitriah, gembira.

“Apa idea bernas kau tu.?  Kau tak jadi pergi Dubai ke?” 

“ Bukanlah…Aku tetap akan pergi Dubai ikut papa dan mummy.  Adam masih boleh pergi majlis tu.  Tapi partnernya kau.  Kau ganti aku pergi dengan Adam.   Bernas kan?”

Terkejut aku, gila ke aku nak pergi teman si Adam tu. Pandai je si Fitriah ni merancang. 

“Banyak kau punya bernas.  Aku tak terlibat pun dalam ini filem.  Pandai je nak babitkan aku.  Tak kuasa aku nak teman Adam tu.  Kau pergi cari orang lain. Aku malas.”

“Alah…bolehlah Tizz. Lagipun mana nak cari orang lain last-last minit ni.  Aku harapkan kau je.  Bolehlah 
Tizz…. Nanti aku beli ole-ole dari Dubai untuk kau.  Please…kali ni aja.” Pujuk Fitriah.  Nak beli hati aku dengan ole-ole pulak.  Tak heran!  Katakan TAK NAK pada Adam!

Aku mengelengkan kepala.  Kerja gila je Fitriah ni.  Dia ni tak perasan ke, yang aku bukan ngam dengan Adam tu.  Karang jadi bergaduh pulak aku ikut Adam tu.

“Tak nak..”

“Bolehlah…”pujuk Fitriah lagi. Mendayu-dayu suara.

“Tak naklah!” marahku.  Orang dah tak nak dipaksa pulak. Ni yang leceh ni.

“Alah sampai hati kau buat aku macam ni.  Ini ke kawan yang aku kenal selama ni? Sedih aku.” Fitriah menanggis tersedu-sedu.  Tisu dikesat di mata.

Aku mencebikkan mulut. Dah start jadi Tun Teja pulak.  Menyampah! Aku mengeluh lemah.  Nasib badan dapat kawan pandai drama ni.  Huh!

 “Yelah…yelah.  Tapi kau tanya Adam tu dulu.  Nanti dia ingat aku pulak terhegeh-hegeh nak ikut dia.  Jangan buat malu aku sudah.”  Aku mengalah.  Tak sampai hati nak menolak.  Terpaksa!

Fitriah tersenyum gembira. “Kau jangan risau, Adam dah tahu  pun.  Dia tak kisah kau ganti aku he he he.”

Berubah muka aku.  “Jadi  maknanya kau dah plan dulu lah semua ni.  Tadi tu berlakon je lah ye?” Fitriah tersengih. 

Aku memandang geram pada Fitriah.  Hampeh punya kawan!  Berani dia mainkan aku.  Yang si Adam tu tak kisah pulak nak bawak aku. Biar betul!   Jangan-jangan dia ada niat tak baik dengan aku.  Hisyk, mintak simpang.

“Alah Tizz, kau teman je bukan buat apa pun.  Aku yakin kau mesti suka pergi majlis tu.  Boleh ye,  sayang kau.” Fitriah memelukku erat.

Aku mencebik.  Tak pasal-pasal jadi kambing hitam.  Kerana terpaksa aku relakan, walaupun aku tak rela.  Aku mengangguk.

“Yelah kali ni aje aku tolong.  Lain hari, no way!”

Yes!...   Sayang kauTizz, kaulah sahabat aku dunia akhirat.” Fitriah memeluku. 

“Dah…dah over pulak.  Nanti customer pandang lain macam pulak, tengok kau peluk aku ni.”

 “Yelah he he he.   Tizz aku nak balik dulu ni nak pack barang.   Kau jangan lupa, malam ni majlis tu.  Nanti Adam jemput kau dekat rumah.  Jaga diri baik-baik tau.    Have fun!”  ucap Fitriah.   Dia segera keluar dari kedai.  Nampak tergesa-gesa sekali.

Mataku memerhati Fitriah yang keluar sehingga akhirnya hilang dari pandangan.  Aku mengeluh.  Hmmm…apalah akan terjadi bila keluar dengan Adam ni.  Macam tak yakin je.  Boleh percaya ke ni!

*********************************************************

Hari ni aku terpaksa pulang awal dari kedai.  Sampai sahaja dekat rumah, aku segera masuk bilik,  meluru ke almari pakaian untuk memilih baju yang hendak dipakai.  Memanglah Fitriah ni, last-last minit baru nak cakap. Baju apa aku nak pakai ni?  Macamlah aku ada baju cantik!  Aku menyelongkar seluruh isi almari.

Aku mengeluh perlahan,  berfikir-fikir, baju apa yang aku harus pakai.  Satu pun macam tak sesuai nak pergi ke majlis.

Aku duduk di birai katil.  Mengeluh.  Tak nampak satu baju yang sesuai pun.

Mataku melilau-lilau memandang almari baju sekali lagi. Beberapa helai baju yang tergantung aku perhatikan secara perlahan.   Akhirnya mataku tertacap pada sehelai dress yang  tergantung di hujung sekali.   Mataku terus bersinar.

Aku segera menarik sehelai dress labuh berwarna hijau zamrud rekaan dari seorang pereka terkenal tempatan.   Hadiah dari Fitriah untuk aku.   Masih kekal di ingatan bagaimana Fitriah bersungguh-sungguh mahu menempah baju ini, untukku  pakai ke Majlis akhir pelajar Politeknik.  Walaupun ditegah keras olehku, namun Fitriah tetap dengan keputusannya.  

Aku terpaksa menerimanya dengan serba salah.  Melihatkan nama pereka dibelakang saja, sudah dapat diagak berapa harga baju tersebut.  Untuk tidak mengecewakan kawan baikku, aku menerimanya dengan senang hati. 


Aku mengambil drees tersebut dan mengayakan di cermin.  Agak-agaknya sesuai ke? Aku meneliti baju drees labuh berbentuk duyung itu.  Bahagian atas dan bawahnya persis sisik duyung. Memang cantik!   

Apalah reaksi Adam nanti bila nampak aku pakai baju ni?  Jangan dia fikir aku ni, nak mengoda dia sudah.  Tak hingin aku!  Segera aku mencampak baju tadi di atas katil. Buntu!

*********************************************************

Tepat Jam lapan malam,Adam telah sampai depan rumah. Dia membunyikan hon berulang kali. Geram je aku dengar hon dia tu.  Kalau tunggu diam-diam tak boleh ke?   Nak buat announcement jugak!   Aku bergegas turun dan segera membuka pintu pagar.  Aku masuk ke dalam keretanya.  Masam je mukaku masa ni.

Dia menoleh dan tersenyum padaku aku di sebelah.  Dia nampak segak memakai baju kot berwarna kelabu dan kemeja hijau zamrud.  Eh! Kemeja dia sama warna dengan drees akulah?  Aisey….macam dah berjanji pulak kami berdua ni. 

Melihatkan aku berdiam diri, Adam turut tidak berkata apa-apa.  Dia juga senyap saja.   Mungkin dia rasa terpaksa untuk membawa aku.  Hurmm…tak apalah.  Pandai-pandailah aku bawak diri kat Majlis tu nanti.

 Kereta Subaru Impreza terus laju menuju ke destinasi yang tidakku ketahui.  Si Fitriah ni langsung tak cakap majlis tu dekat mana.  Yang Adam pun senyap je bila aku tak bercakap dari tadi.  Dia pun tak ambil inisiatif untuk berbual dengan aku.   Ni tidak aku diam dia pun diam.  Eiii… menyampah!  

Sepatutnya sebagai seorang lelaki dialah patut tegur aku dulu.  Tapi hampeh je.  Agaknya aku ni halimunan kot? Tu sebab dia tak nampak aku kat sebelah.  Sabar je lah hati sekarang ni..

Kedinginan air cond kereta membuatkan tubuhku sedikit gigil. Walaupun dress ni lengan panjang, tapi masih tidak dapat menahan kedinginan malam.    Aku membuang pandangan dari luar kereta.  Jauhnya perjalanan.  Dekat Kuala Lumpur ke?

Akhirnya kami sampai di depan Hilton Hotel Kuala Lumpur.   Terkelu lidah aku sekejap.  Majlis apa ni? Banyak orang kenamaan je kat sini?  Tanganku terasa sejuk dan kaki pula kaku untuk melangkah.  Aku gabra.   Adam keluar dan membukakan kereta untukku.  Aku tercengang sekejap memandang dia.  Gentleman pulak dia malam ni.   Macam seorang putera raja.

 Aku melangkah keluar perlahan-lahan.   Adam menghulurkan tangannya padaku.  Aku tidak menyambut hulurannya.  Adam menarik tanganku kasar dan dia terus mengenggam kuat.

“Sakitlah… Ni apasal nak pegang-pegang tangan ni?” marahku. Aku cuba menarik kembali tanganku dari genggamannya.   Eiii… dulu-dulu salam pun tak nak dengan aku.  Ni malam ni nak pegang tangan orang pulak.  Giler!

“Syyyy….diam.  Biar aku pegang tangan kau ni sekejap.” Bisiknya lembut.  Terpana aku mendengar suaranya yang lembut di telingaku.   Akhirnya aku membiarkan saja.

Kami beriringan jalan masuk ke dalam sebuah dewan besar.  Semua mata-mata disitu seperti memerhatikan aku dengan Adam.  Agaknya diorang terkejut tengok Adam bawa gadis cantik macam aku ni he he he. Perasan!

Adam tiba-tiba memeluk pingangku.  Terasa seperti terkena renjatan elektrik dekat badan.  Aku tergamam.  Segera aku menepis tangannya.  Tak berjaya.  Dia menarik aku lebih rapat lagi pada tubuhnya.

“Wei.. apa ni peluk-peluk orang.  Lepas lah.” Marahku tapi perlahan.  Aku tak suka diperlakukan begini.  Apa dia fikir aku perempuan murahan ke untuk dipeluk-peluk?

“Behave yourself, you have to be nice.  Senyum tu jangan over sangat.  Buat biasa je.” Selamba dia mengarah aku.

Menyirap betul telinga aku mendengar arahan dia.  Aku cuba menepis tangannya.  Benci aku dengan lelaki ini.  Fitriah punya pasal lah ni suruh aku temankan dia.  Tak guna punya lelaki.  Gatal!

Melihat wajahku semakin mencuka Adam perlahan-lahan melepaskan tangannya dari pingang aku.   Namun tanganku masih tetap digenggamnya erat.  Dia menarik kerusi untuk aku duduk. 

“Oit! Ni majlis apa ni? Apesal ramai sangat ni?”

“Ni Dinner untuk makan malam bersama pengarah, doctor dan kakitangan hospital yang lain.  Kau jangan takut.  Aku kan ada.” Bisiknya. 

Aku mencebik.  Pasal kau ada lagi aku cuak!

Aku diperkenalkan dengan kawan-kawannya yang semeja dengan kami.   Ada diantara rakan-rakannya yang menyangka aku ni teman wanita Adam .  Aku cuba untuk menerangkan perkara sebenar, namun Adam terlebih dahulu menghalang.  Dia seakan-akan suka pula.  Makin panas je hati ,tengok lelaki gatal ni.  
Sabar..sabar.

Adam begitu leka berbual-bual dengan rakan-rakan sekerjanya.  Doktor jugak! Majlis ini adalah dinner bersama para Doktor dan beberapa orang kenamaan.  Majlis ni langsung tak boleh masuk dengan aku.  Bosan!  Dari tadi mereka asyik bercakap tentang penyakit itu, penyakit ini.  Telinga aku dah naik seram mendengarnya. Seriau!  Silap hari bulan aku pulak yang sakit kejap lagi.

Aku memandang ke atas pentas.  Majlis dimulakan dengan Ucapan dari Pengerusi Majlis dan diikuti dengan pengarah  hospital.  Mengantuk pun ada aku tengok Doktor tu berucap. Speaking English pulak tu.  Memang tak lah nak masuk  kat telinga aku sangat.  Cepatlah habis, tak tahan telinga ni dah.

Setelah selesai ucapan, makan malam dihidangkan.  Aku hanya makan sedikit sahaja. Tak selera.  Aku berasa bosan.  Sudah hampir dua jam duduk dekat dalam ni.   Aku hanya jadi pemerhati saja dalam majlis ini.  Dari tadi aku hanya mendiamkan diri.

Adam masih leka berbual-bual dengan rakan rakannya.  Langsung tidak mempedulikan aku.  Kecil hati aku  tengok dia.  Eh!  Apehal terasa pulak hati ni? Isyk merepek!

Lagu mula berkumandang, untuk menceriakan suasana majlis.  Beberapa pasangan sudah bangun untuk menari.  Aku memerhatikan satu pasangan cina yang sedang menari dekat hujung sekali.  Nampak macam pasangan suami isteri je. Kagum aku melihat tarian mereka.  Langkah dan tariannnya begitu teratur.   Sungguh terhibur rasa hati melihat pasangan ini. 

“Satu hari nanti mungkin kita akan menari, macam tu.” Bisik Adam tiba-tiba di telingaku.  

Aku menoleh melihat dia sebelah.   Bibirku mencebik.  Perasan! Sape yang nak menari dengan kau.  Dan tak mungkin akan terjadi pun.  Aku dan dia bukan pasangan kekasih yang nak kahwin pun.  Aku ni cuma sahabat kepada girlfriend dia je.  Dia ni sedar tak dia cakap ape tu.  Satu hari nanti konon! Pirah!!

Air cond yang kuat membuatkan aku kedinginan.  Badanku kesejukkan.  Aku cuba menahannya. Aku mengenggam kedua-dua belah tapak tanganku.

“Kenapa ni?” soal Adam.  Mungkin dia lihat aku dah semacam je pucat.

“Sejuklah..”

Adam membuka kotnya dan menyarungkan pada tubuhku.  Aku tersenyum padanya tanda terima kasih.

“Wei aku nak tanya boleh tak?” soalku.

“Tanya apa?”

“Kenapa ramai sangat yang pandang kita ye?  Rimaslah.”

Adam tergelak sopan. “Sebab malam ni aku handsome sangat kot.”

“Handsome lah sangat.”sindirku.  Tapi memang handsome pun.  Aku pun rasa tergoda je tengok senyuman dia yang merekah tu.

“ Jom balik, aku rasa dah tak ada apa lagi nak ditunggu.” Adam mengajakku untuk pulang.

Aku mengangguk.  Alhamdulillah, akhirnya dapat balik juga. Tak tahan dah aku duduk lama-lama kat dewan tu.

Adam  meminta diri untuk pulang awal pada rakan-rakannya .  Aku dan Adam keluar dari dewan secara beriringan. 

Aku berjalan agak laju menuju ke kereta . Tak tahan, sejuk!     Adam mengikutiku dari belakang. Dia mendekatiku rapat. Aku menahan debar yang mengila saat ini.  Pandangan kami bersatu.    Dia tersenyum dan kemudian membetulkan kedudukan kotnya yang senget di tubuhku.   Aku tergamam melihat perlakuan dia.  Terharu bercampur satu rasa aneh.

“Terima kasih…” ucapku, menutup rasa aneh itu.    Adam mengangguk.  Kami masuk ke dalam kereta dan Adam memandu menghantarku pulang ke rumah.   Sepanjang perjalanan kami masing-masing tidak bersuara.  Aku rasa penat dan letih.   Macam-macam yang bermain dekat fikiran aku saat ini.

****************************************************
“Terima kasih sebab sudi teman aku malam ni.” Ucap Adam, sebelum aku turun dari kereta. Dia memandangku dengan senyuman mesra.

Aku menahan debar di hati.  Jantungku seakan terloncat keluar bila melihat senyuman itu

“Sama-sama. ” ucapku gugup.   Aku menanggalkan kotnya yang tersaraung tadi dan meletakkan diatas kusyen kereta.  Aku segera turun dari kereta dan menoleh padanya.  Spontan tanganku melambai dia yang masih memandang diriku dari tingkap.   Dia tersenyum nipis , dan terus memandu pergi. 

Aku masuk ke dalam rumah.  Keliru dengan apa yang terjadi tadi.  Kenapa hatiku sangat berdebar bila melihat Adam.   Perasaan yang sangat berlainan dari Abang Hafizul. Aku rasa sangat  aneh.  Aku berlari naik keatas dan masuk ke dalam bilik.   Aku terus berbaring di katil.

Malam tu aku bermimpi berjumpa dengan seorang putera raja.  Wajahnya sangat bercahaya.  Tapi yang pasti aku mengenalinya. Dia mirip Adam.   Aku berasa tenang berada di samping dia.  Kami bernyanyi dan bermain bersama.  Bahagia sekali….. seperti dunia ini hanya aku dan dia.  Takkan terpisah…

Sedar-sedar dari mimpi hari dah siang.  Aku bangun dan duduk di birai katil.  Aku keliru sekejap.  Macam manalah boleh mimpi Adam pulak tadi.  Sepatutnya putera raja tu Abang Hafizul lah.  Aku kan dah jatuh cinta dengan Abang Hafizul.  Mainan mimpi agaknya.   Mesti sebab aku tak basuh kaki malam tadi.  Hampeh betul!

Seram pulak bulu romaku tiba-tiba.  Memang gilalah kalau aku boleh bermesra-mesra macam tu dengan Adam.  Mahu mengalir air mata darah Fitriah nanti.  Aku pun tak terbayang nak fikir.  Eiiii…mintak simpang.  Aku dan Adam?  Never…..

6 comments:

baby mio said...

Best.

Amirah Hidayah said...

Best! Adam ni dh suka kt tizz eh haha. Bila plak hafizul nk mncul ni...

sim said...

Cpt2 sambg

Ian asynata said...

amirah pun follow citer ni jgk?... nt muncul lah hafizul tu, sikit bab je lg....

Ian asynata said...

nt ian smbg cepat2 hehhehe

SwiZz said...

Wow best jugak citer ni i love it :*

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile