topbella

Tuesday, 18 February 2014

MEMORI CINTA KITA 20

BAB 20

“KALAU setakat nak makan sate dekat sini baik tak payah ajak aku.”jelingku geram.  Ingatkan Si Adam ni nak ajak makan kat hotel atau restoran mewah ke?  Rupa-rupanya makan sate kat kajang ni je.  Hampeh betul doctor ni, kedekut!  Patutlah beriya-iya ajak aku temankan dia.  Kalau dengan Fitriah jangan haraplah Fitriah nak makan tempat macam ni.  Lagi satu Fitriah mana suka ada asap-asap macam ni.  Memang tak kan jejaklah kaki minah tu ke sini.

“Bersyukurlah dengan apa yang ada, jangan pandai nak merungut je.  Untunglah aku nak belanja makan kat sini tau, kau ingat sate kajang ni murah ke?”

Aku mencebik, “Aku tekankan dekat sini, bukan aku yang suruh kau belanja aku.  Kau sendiri yang paksa aku untuk ikut kau makan dekat sini.  So…nasib kau lah kalau sate ni mahal ke murah ke, ada aku kisah.”

Berdesir mulutnya mendengar kata-kataku. “Mulut kau kalau tak menjawab, tak boleh ke?  Dari dalam kereta tadi, kerja kau asyik nak membebel je.  Bernanah telinga aku dengar. Kau tak reti stop eak?”

“Mulut aku, suka hati aku lah nak cakap ke tak. Sapa suruh kau ajak aku!”

“Eiiiiiiiii!!!!!”geram Adam.  Aku menjelirkan lidah pada dia. Geram betul! Rasa nak sepak-sepak je muka handsome dia tu.

Kami berdiam diri sebaik saja pelayan datang membawa pesanan yang diorder tadi.  40 cucuk sate ayam dihidangkan diatas meja.  Bulat mataku.  Nafsu makan memuncak-muncak naik ke tekak.  Tanganku laju saja ingin mengambil secucuk sate.

“Ouch!”Adam menampar tanganku.   Aku memandang dia geram.  Apesal dia ni tampar tangan aku pulak ni?  Sakit tau.

“Lain kali baca doa makan dulu barulah tak makan dengan syaitan.  Dah besar pun tak reti-reti ke?”

Aku menjeling Adam.  Dia ni kalau tak sarkastik bila bercakap tak boleh ke?  Tapi betul lah apa dia cakap tu.  Kau ni Tizz betul-betul senonoh lah, kan dah dapat tazkirah free tadi.

Setelah membaca doa, kami mula makan sate ayam tadi.  Beberapa cucuk sate telah selamat masuk ke dalam perutku.  Sedapnya….sate kajang ni.  Patutlah ramai yang makan dekat sini.  Tak rugi datang…
Adam tersenyum sinis memandang aku.  Geram aku tengok senyuman dia tu.  Menyakitkan hati!

“Yang kau tersenyum-senyum macam kerang busuk ni kenapa?  Dah giler!”Aku mengetapkan bibir memandang dia.

Adam mencebikkan bibir, “Tadi orang ajak makan sini, beriya-iya tak nak ikut.  Sekarang ni makan tak pandang kiri kanan pulak.  Sedap sangat ke sate tu sampai mulut dah tak reti bercakap dah?”sindir Adam.

“Boleh lah….aku ni tak nak membazir je, sebab tu lah aku makan.  Nanti kalau membazir jadi sahabat syaitan pulak kan…”

Adam tergelak besar mendengar kata-kataku.    Kami berdua makan dengan berselera sekali.  Aku dan Adam berlumba-lumba menghabiskan sate. Berebut-rebut kami memakannya.  Aku betul-betul kekenyangan hari ni.   Dengan sate yang besar tu memang berbaloilah harga yang dijual.  Lain kali bolehlah aku ajak Fitriah makan dekat sini.

“Dah berapa lama kau dan Fitriah berkawan?”soal Adam tiba-tiba.  Dia bersandar di kerusi memandang aku.  Pelik aku dengar soalan dia.  Tak pernah-pernah tanya pun.  Tiba-tiba je hari ni.

“Dua tahun, sejak dari Politeknik lagi.”ringkasku.

“Kirannya baru lagilah.” Angguk Adam.  Dia diam seperti memikirkan sesuatu.

“Adik beradik kau berapa orang?”soalnya lagi.

“Tiga orang, dua lelaki dan seorang perempuan. Aku yang terakhir.” Kenapa dia nak tahu pasal aku eak?

“Kau anak bongsulah ni eak? Patutlah mengada-ngada semacam.”

Bulat mataku.  Amboi mulut dia mengata aku depan- depan lagi, memang ada yang kena cucuk lidi sate ni karang.  Aku kunyah-kunyah sate dengan geram di depan dia.  Adam tergelak.

“Sorry…gurau je janganlah marah.  Kenapa kau ni selalu je emosi.  Chill lah girl…”

“Nak chill pergi Chili lah. Huh!” bikin panas je aku tengok bro ni.  Memang aku cili jugak mulut  dia kejap lagi.

“Okay nanti kita pergi sama-sama eak?”gelak Adam.  Muncung bibirku.  Dia ni ada saja nak dibahas dengan aku.

“Kenapa kau tiba-tiba tanya pasal semua ni, selalu tak pernah pun?”

“Tak ada saja je nak tahu.  Lagipun kau kan kawan Fitriah, jadi mestilah aku berminat nak tahu segal-galanya. Makanlah sate tu, banyak lagi ni.”  Adam tersenyum memandangku.

Terangkat keningku. Lain macam je bunyi dia. Macam tak je. Hmm…..lantak dialah. Aku meneruskan aktiviti makan aku yang tergendala tadi.

“Suka tengok kau marah, makin comel lah.  Thanks sebab temankan aku makan hari ni.” ucap Adam tak selepas itu.  Nampak keikhlasan di mata dia.

Aku mengangguk.  “Sama-sama.  Dan terima kasih sebab paksa aku temankan kau jugak.” Sindirku.
Adam tersenyum.   

Kami bingkas bangun setelah selesai makan.  Adam membuat  pembayaran di kaunter.   Aku berdiri di luar kedai menunggu dia.  Mataku mula memerhati orang yang lalu lalang masuk.  Salah satu meja di luar yang ramai dengan orang, menarik perhatianku.  Mataku  bulat memandang salah seorang yang berada di dalam kumpulan itu.

Angah? Apa dia buat dekat sini? Alamak matilah aku kalau dia nampak aku datang dengan Adam ni.  Mampus aku kejap lagi.  Aku memalingkan muka ke arah lain.  Mulut terkumat-kamit membaca doa.

“Dah settled semuanya, jom balik.”sapa Adam tiba-tiba.

Aku tersentak.  Cepat-cepat aku menarik tangan Adam meninggalkan kedai tadi.  Harap-harap Angah tak perasan aku dekat situ.  Dalam banyak-banyak tempat, kenapa dekat sini jugak aku boleh terserempak dengan Angah.  Sengal!

“Nanti! Nanti! Kenapa tarik-tarik tangan ni?  Kau okey tak ni?  Kenapa muka kau tiba-tiba nampak pucat semacam je?” Adam gelisah melihat aku yang diam memandang dia.  Dia mengengam tanganku dan mengusapnya.   Tergamam diriku dengan tindakan dia.

Mataku seakan-akan terpaku melihat dia yang memandang aku. Kami saling bertatapan diantara satu sama lain. Beberapa saat kami berdiri begitu.   Bunyi hon kereta yang lalu di jalan menyedarkan aku dan Adam.  Aku dan dia cepat-cepat berpaling kea rah yang lain.  Aku menarik nafas.

“Err…Jom lah balik.  Dah malam sangat ni.”ucapku teragak-agak.  Adam mengangguk.  Dia membukakan pintu kereta.   Cepat-cepat aku memboloskan diri masuk kedalam kereta.  Aku memegang dada.  Strange.  Jantungku seakan-akan terhenti sebentar tadi.  Ya Allah jauhkan lah aku dari mengalami rasa yang sungguh dasyat itu.  Sungguh aku tak kuat untuk menghadapinya nanti.

**********************************************************************

“Kenapa tak hantar aku balik terus.  Nak buat apa datang dekat sini?” soalku sebaik saja kereta Adam berhenti di tengah-tengah jambatan Putrajaya ni.  Adam ni selalu buat sesuatu perkara di luar jangkaan.  Entah apalah motif dia?

“Kita duduk sini kejap, aku nak tengok pemandangan jambatan Putrajaya pada waktu malam.  Dah lama tak tengok.   Jomlah cantik tau.” Ajak Adam.  Dia segera keluar meninggalkan aku di dalam kereta.  Aku terpinga-pinga melihat kelakuan dia.  Tanganku laju membuka pintu kereta.  Gila apa Adam ni berhentikan kereta dia dekat tengah-tengah jambatan.  Nak mati ke!

“Adam tunggulah kejap.  Pintu kereta ni tak kunci ke?” jeritku.  Adam berpaling ke belakang. Alarm keretanya ditekan.  Aku mendekati Adam dan berdiri di sebelahnya.

“Cuba tengok jambatan ni, panjang dan lebar.  Banyak orang lalu dekat sini, tapi jambatan ni still utuh dan kukuh tergantung dekat sini.”

“Memanglah kukuh, jambatan ni dibuat dari konkrit jangan katakan kereta.  Lori kontena lalu pun dia masih tetap kukuh tau”

Adam tergelak.  Dia diam sekejap.

“Bagi aku jambatan ni melambangkan perjalanan hidup seseorang, setiap perjalanan pasti ada penghujungnya sama seperti jambatan ni yang pada akhirnya ada penghabisan di hujung.  Maksudnya sejauh mana kita melangkah dan sesukar mana pun pasti kita akan dapat tempuhi dan habiskan perjalanan tu.”

Aku diam mendengar kata-kata Adam.  Sejak bila mamat doctor ni pandai berfalsafah ni?  Pening pulak aku tengok dia berjiwang-jiwang atas jambatan. Tempat lain tak boleh ke?  Apelah malang nasib aku ikut dia kesini.  Malam-malam di atas jambatan memang kerja gila.  Ada jugak encik polis yang datang kejap lagi tangkap kami ni karang.

“Kau okey tak ni? sihat tak?” soalku. Risau kalau-kalau si Adam ni tersampuk apa-apa yang ada dekat sini.  Tempat ni boleh tahan ‘keras’ jugak.

“Aku okeylah, saja nak tenangkan perasaan sambil jalan-jalan dekat jambatan ni.  Jom kita depangkan tangan, cuba rasa angin yang bertiup ni.”
Bulat mataku dengar permintaan dia.  Tak rasa ragu-ragu langsung dia bercakap.  Parah dah mamat ni. 

 “Kau jangan nak buat kerja gila.  Tak pasal-pasal ada polis datang tangkap kita dekat sini karang.  Dah-dah  jom balik.  Malam-malam macam ni tak elok duduk dekat sini.” Tegahku.  Budak Adam ni makin mengada-ngada pulak dia dekat sini.  Dia ingat tempat ni konsert ambang merdeka apa?  Nak depang-depang tangan pulak.  Ada yang aku siku kejap lagi ni karang.

“Kau pergilah sana dulu, aku nak duduk sini sorang-sorang kejap.”suruh Adam.
Aku berjalan perlahan menuju ke kereta meninggalkan Adam.  Lelaki itu masih terpaku lagi di situ.  Aku hanya memerhatikan Adam dari jauh.  Entah apa lah yang difikirkan lelaki itu.  Dia nampk seperti sedang melepaskan satu beban di hatinya.  Wajahnya tampak lesu memandangku dari jauh.  Hatiku terasa berat dan gelisah melihat dia.

Setelah beberapa ketika, Adam berpaling ke belakang.  Dia berjalan kearah kereta dan masuk ke dalam. Enjin kereta mula dihidupkan.  Kami masing-masing terdiam seribu bahasa seperti tiada apa yang nak dicakapkan.  Sepanjang di dalam kereta, aku merasakan kepiluan dan kesedihan seperti sedang menyelubungi kami.  Entah apa yang berlaku, aku tak pasti.

Sebaik saja kereta berhenti di perkarangan luar rumah.  Adam memberhentikan kereta.  Aku terus melangkah turun.  Kereta Adam terus menderum laju meninggalkan aku.  Aku terpinga-pinga melihatnya.   Dia hanya pergi tanpa sepatah kata.  Kakiku masih terpaku disitu melihat keretanya berlalu pergi.  Perlahan-lahan bayangan kereta dia hilang dari pandanganku.

“Kenapa dengan dia hari ni? Dia nampak lain lah…”bisik hatiku.  Aku benar-benar keliru dengan segalanya.  Hatiku mula berasa tidak enak tiba-tiba memikirkan Adam.  Aku berdoa pada Allah semoga dia dijauhkan dari segala bencana dan musibah yang melanda. Amin….


  

3 comments:

sim said...

Mana Hafizul???

Ian asynata said...

sabar...sabar...hafizul akan muncul jugak nanti. kena tunggu lagi tiga entry.. jangan marah tau.

baby mio said...

Best.

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile