topbella

Tuesday, 7 January 2014

MEMORI CINTA KITA 5

ASSALAMULAIKUM.....Semua, ini adalah entry untuk memori cinta kita.  Bagi siapa yang pernah baca cerpen semanis gula-gula kapas. Mesti korang kenal watak ni.  ian buat cerpen tu berdasarkan novel ian ni.    Tapi cerpen dan novel berbeza tau.  Jadi jangan tanya kenapa tak sama.  semoga terhibur.....
******************************************************

BAB 5 


USAI Solat Isyak aku menyarung T-shirt radioactive warna biru yang di beli Abang Hafizul hari tu.  Cantik! Elok je terletak dekat badan aku, sepadan dengan seluar jeans denim warna biru aku ni.  Aku hanya menepek sedikit bedak kompak dan secalit lip balm di bibir. Natural! 

Setelah siap aku terus keluar meninjau Along yang sedang menghidupkan enjin kereta Saga FLX aku.   Katanya nak test drive kereta baru aku tu.  Aku biarkan saja sebab dia yang tolong bayar bulan-bulan jadi tak kisah dia nak test drive ke ape asal tak rosak.

Aku duduk di sofa, sementara menunggu Angah.   Lama betul betu bersiap, kalah perempuan! Aku menjeling jam di dinding.  Aku bangun dan ke dapur mencari mak.  Kemudian aku baru teringat, yang mak dan abah ke masjid solat jemaah.  Aselehe….

“Dah jom.  Karang lambat pulak.” Arah angah pada aku tiba-tiba.   Amboi! Wanginya!  Sedozen ke ape pakai minyak wangi.  Nak pergi makan sate je pun!

“Eh… orang dah lama siap tau.   Angah tu je yang lambat.”  Angah mengunci pintu rumah.
Abang Hakeem , dan Abang Hafizul pun dah siap tunggu kitaorang dekat luar.  Entah bila diorang sampai aku pun tak tahu.    Aku tersenyum melihat mereka sebelum mataku tertacap pada baju yang dipakai Abang  Hafizul.    Bulat terus mataku. ‘isykk dia ni suka pakai baju sama warna dengan aku’

“Along kau drivekan, aku duduk depan, Korang bertiga duduk belakang.”arah angah .

“Eh tak mahu lah.  Adik duduk depan lah.   Angah duduklah belakang.” Balas aku geram.  Suka hati  je nak arah orang.   Dia ni tak fikir ke aku duduk kat belakang bersempit dengan sepupu lelaki, ke dia dah lupa adik dia ni perempuan.

“Eh suka hatilah!  Dah jangan nak banyak cakap, ikut je lah.     Cancel makan sate nanti baru tau.”

“Yelah..yelah..”balasku malas nak bertekak.   Aku duduk dekat seat belakang sebelah kiri.  Abang Hafizul duduk kat tengah , Abang Hakeem kat tepi.

Kereta mula bergerak menuju ke destinasi, perjalanan yang memakan masa 30 minit ni sangat menyesakkan aku.    Mana taknya, Along kalau drive macam jalan ni dia punya.     Suka hati perut dia je mencilok. Yang lebih sakit hati sekali, Abang Hafizul ni dari tadi asyik menghimpit dekat aku je.  Dia ni nak aku tercampak dari kereta ke ape!

Aku memejamkan mata. Tiba-tiba aku rasa ada sesuatu menjalar dekat pinggang.  Aku tersentak!   Cepat-cepat aku memegangnya  ‘Tangan?’  Hai main raba-raba pulak, ni yang pantang ni.   Aku terus berpaling pada tuan yang empunya badan.

“Ape ni ..” Bisikku perlahan terus menepis tangannya.  Abang Hafizul tersentak!  Aikk dia yang raba aku ke aku raba dia?

 “Eh.. sorry tak sengaja.  Handphone abang kat situ.” Bisiknya .  Matanya melorot dekat bawah duduku.
Terus aku tengok dekat bawah dudukku.  Memang elok-elok je Samsung galaxy note tu landing kat situ.   
Yang peliknya bila time pulak boleh ada sini.    Nasib aku tak jerit tadi kalau tak nayalah kau kena tibai dengan abang aku.

“Nah ambil.  Lain kali cakap.   Jangan nak pandai sendiri je.”  bisikku  geram. 

Abang Hafizul mengambilnya, kemudian berpaling ke sebelah sana.   Muka dia merah je menahan malu.  Isykk macam dia pulak yang kena raba.  Confius aku, sape sebenarnya mangsa sekarang ni?   Hwarghhhh!!! ada yang makan penampar kejap lagi !!!.
*******************************************************

KAMI akhirnya sampai di Restoran Sate dekat Simpang Ampat Melaka.  Aku segera keluar dari kereta.  Huh! azab boleh patah pinggang duduk terhuyung-hayang macam ni.    Lain kali jangan harap aku nak naik dengan Along . Silap hari bulan boleh mati !  Bawak kereta macam pelesit!

Kami mengambil tempat duduk berhadapan dengan sebuah pentas kecil.  Macam ada live band je restoran ni.   Tu mesti taktik nak menarik lebih ramai pelanggan lah tu.
Kami membuat pesanan .   Sementara menunggu, angah bangun dan berbual dengan seseorang di atas pentas.  Angah berbisik sesuatu kepada salah seorang ahli band tersebut.    Nampak mesra je.
 Aku buat tak tahu. Tak peduli!   Sebaik saja sate dan air sampai.    Aku terus makan.  Tak boleh tunggu lagi.  Lapar! 

Aku ambil dan makan beberapa cucuk sate.  Sedap!  Tiba-tiba ada satu suara memanggil nama aku untuk ke pentas.  Hampir saja aku nak tercekik.   Aku terpinga-pinga.  What’s going on? Aku memandang 
Along.  Along mengangkat bahunya.  Aku pandang pentas dekat depan.  Vokalis band tadi bercakap sesuatu.

“Atas permintaan abang awak.   Dia berharap awak dapat naik ke pentas dan menyanyikan sebuah lagu khas, sempena hari jadi dia.” Ujar vokalis itu lagi.

Gulp!

Hari jadi? Bila pulak hari jadi dia hari ni?   Aku pandang angah yang senyum-senyum sinis dekat aku.   Dia nak prank aku lah tu!  Hampeh! 

 Bengang je rasa tengok muka angah.   Aku segera naik ke pentas, orang ramai mula bersorak. 
“Ehem… helo..helo..123..”aku mengetuk sedikit microfon.   Dah lama tak karok mesti karat jap lagi he he he.

“Terima kasih kerana prank saya Angah dan selamat hari jadi adik ucapkan.   Semoga panjang umur selepas ini hehe..”  sinisku.

Actually saya tak pandai pun nyanyi, biasa-biasa bolehlah.  So apa kata kalau angah pun nyanyi dengan saya sekali.   Ramai-ramai baru seronok kan?” ajakku sengaja.  Padan muka ingat boleh lepas ke bila kenakan aku.

“Okay cepat start. You can do it!” jerit  Along semangat

 Aku tersenyum kelat.    Banyak bunyi pulak Along ni.    Dia ingat nyanyi kat pentas ni macam karaoke dalam bilik ke?

Aku dan angah mula memilih lagu.   Muzik live band dimulakan.    Aku menarik nafas.

Kau renunglah wajahku
Di manakah hilangnya
Raut seperti dulu
Bila dicemar air mata

Ku tak mahu berpisah
Kerana hati masih
Sayang pada dirimu
Tapi harapan makin kabur

 Manakah kita jika kau dan aku tidak sekata
Sepi walaupun bila bersama
Dekat pun tetapi berjauh hati
Manakah kita bila sering bertentangan sahaja
Walaupun bibir cuba menafi
Hakikat percaya tanya dengan jujur manakah kita

Di jiwaku sengsara menanggung derita
Kerana cinta berubah tapi tak mahu kehilanganmu

Manakah kita jika kau dan aku tidak sekata
Sepi walaupun bila bersama
Dekat pun tetapi berjauh hati
Manakah kita bila sering bertentangan sahaja
Walaupun bibir cuba menafi
Hakikat percaya tanya dengan jujur manakah kita

 Semua pelanggan berdiri bertepuk tangan.   Fuhhhh… bangga siot.  Aku tersenyum memandang Angah.   Rupa-rupanya ini sebenarnya dia nak tunjukkan kat aku.  Al maklumlah family kami jenis yang tak suka anak dara melalak kat depan orang.  Jadi bakat yang ada kat aku ni jadi terpendam je lah.   Tapi tak apa, aku pun tak idam nak jadi penyanyi.   Suara aku bukan best sangat pun.  Sayang angah… walaupun dia selalu sakitkan hati aku tapi aku tahu dia memang the best brother in the world.  I love you bro!

Aku turun ke pentas bersama angah. Aku berbisik mengucapkan terima kasih kepadanya. Dia hanya mengenggam erat tangan aku dan tersenyum.

Kami menghabiskan makanan.  Abang Hafizul hanya mendiamkan diri, langsung tidak bercakap. Komen lagu aku pun takde!  Abang Hakeem dengan Along je yang banyak puji.   Hampa sikit hati aku, tak pernah aku rasa macam ni. Tapi kenapa ye aku harap komen dia?  Hai laaa hati time ni lah kau buat hal.

Akhirnya kami pulang ke rumah.  Dalam kereta Abang Hafizul hanya memejamkan mata, earphone dilekapkan di telinganya sepanjang perjalanan.  Dia langsung bercakap apa-apa pun.
Kenapa ye? aku nyanyi tak sedap ke? atau dia tak suka aku menyanyi. Aduh! Kenapa hati aku gelisah bila tengok muka dia macam tu. Aku memejamkan mata menahan rasa hati.





3 comments:

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile