topbella

Thursday, 9 January 2014

MEMORI CINTA KITA 8

BAB 8

Kereta yang dinaiki akhirnya sampai di sebuah rumah dua tingkat bercat hijau. Cantik! Desis hatiku tak sabar nak tinggal dekat rumah ni.  Hebat Fitriah ada rumah besar macam ni.

Adam mematikan enjin kereta. Dia membuka pintu lalu turun dari kereta. Aku yang menyedari dia sudah turun cepat-cepat membuka pintu dan keluar.  Dia mengeluarkan beg dari bonet kereta dan menutupnya kembali. Aku mahu mengambil beg itu dari tangannya tapi dia menolak. ‘Eleh tadi tak nak pulak tolong sekarang beria-ia pulak.’ Aku mencebikkan bibir melihat dia.

Segugus kunci dikeluarkan dari dalam poketnya dan membuka pintu gate mengunakan salah satu kunci yang tergantung. Aku membantu dengan menolak sedikit pintu gate. Kami kemudian masuk ke halaman depan rumah. Sampai saja di depan pintu Adam sekali lagi menggunakan satu lagi kunci yang lain pulak untuk membuka pintu masuk rumah yang utama. Pintu ditolak perlahan.

“Kau tunggu sini sekejap, biar aku masuk tengok dulu.”  Arah Adam lalu terus melangkah masuk sambil membawa beg tadi.

Setelah 5 minit dia kembali semula dan keluar. Aku memandang dia dengan riaksi hairan keningku terangkat sendiri. ‘kenapa.’isyaratku.

“Dah, kau boleh masuk.  Aku Cuma nak pastikan rumah ni selamat.   Lagi satu kunci pintu bila masuk, kau jangan bukak pintu pulak kalau tiba-tiba ada orang datang.  Tengok dulu kenal ke tidak.   Lagi satu tak payah nak jadi jiran mesra rakyat pulak hari ni nak kenal-kenal, esok lusa boleh buat. Wei kau faham tak ni?  Asyik termenung je dari tadi.”

Aku yang sedari tadi tidak memberi riaksi ketika dia bercakap tidak dapat menahan gelak.  Aku menekan perut aku.

Adam memandang aku hairan. Belum sempat dia hendak membuka mulut aku terus memintas dia.

“Adoi! Kau ni serupa macam orang tua. Sebijik macam Mak dan Abah aku kat kampung. Abang aku pun tak pernah nak membebel macam ni.”  Tawaku  lagi.

“Aku bukan membebel. Ini nasihat untuk diri kau jugak.”  Balasanya dengan nada geram.

“Yelah…tapi aku bukan budak-budak tahulah aku nak jaga diri. Kecohlah!”

“Suka hati kau lah nanti kau jangan menyesal pula”  balasnya perlahan.

Aku merasa serba salah pulak memandang wajah dia. Errr…..

“Ok lah…sorry…terima kasih sebab jemput aku dan belanja makan pulak lagi.”

“Ermm sama-sama. “ balasnya perlahan.

“Ok kalau macam tu aku nak masuk dulu.  Terima kasih sekali lagi.” ucapku

“Aku pun nak balik dah ni. Ingat pesan aku tadi.  Assalamualaikum.” Ucapnya sebelum beredar masuk ke dalam kereta.

“Waalaikumsalam w.b.t.” Aku melambaikan tangan kepadanya.

Aku terus masuk ke dalam rumah dua tingkat tersebut.   Satu perasaan tenang dan kagum melihat hiasan dalaman di dalamnya.  Ternyata Fitriah mempunyai citarasa yang hebat!   Lihatlah rumah dia, dengan konsep moden kotemporari dapat mengagak bahawa gadis ini seorang yang berjiwa tinggi dan sofistikated. 

Aku mula menilik segala isi rumah.   Kemas dan bersih.   Itu pandangan pertama aku ketika mula melangkah masuk dari pagar tadi. Fitriah memang seorang yang pembersih dan pengemas.   Dia tidak suka kekotoran dan sangat menjaga kebersihan sejak dari zaman kami belajar lagi sehingga membuatkan aku kadang-kadang naik angin dengan dia.    Mana tidaknya hari-hari dok berleter dengan aku suruh menyapu sana sini di bilik, walhal tak adalah bersepah mana pun.  Yang paling teruk sekali suruh aku basuh cadar dua hari sekali.    Memang time tu aku bengang giler dengan dia.   Last –last aku buat tak tahu je.    At the end bila dia tengok aku buat tak reti dia pun ambil inisiatif sendiri untuk basuh cadar aku.   Kelakar pun ada bila ingat balik ragam sahabat aku yang satu ni.

Aku memerhati sekeliling, atas dan bawah.   Terdapat 2 bilik di bahagian bawah dan 3 bilik di bahagian atas. Aku melangkah naik ke tingkat atas untuk melihat bilik tidurku.  Aku berkira-kira yang mana satukah bilik aku?. Aku memusing tombol pintu bilik sebelah kiri.  
Euwww… warna pink!   Memang pitam dan pengsan kalau Fitriah kata ini bilik aku. Terus pintu aku tutup. 

Aku beralih pula ke pintu yang tengah, perlahan-lahan tombol pintu aku pulas.
 Ermm.. cantik warna hijau pucuk pisang memang mendamaikan, ada sebuah katil bersaiz queen di tengah dan sebuah wardrobe yang besar di bahagian tepi.   Rasanya ini bilik Fitriah sebab hijau adalah warna kegemaran dia. Aku segera keluar dari bilik itu tak nak berlama-lama di bilik orang. 

Pintu terakhir… dengan lafaz bismillah aku memulas tombol pintu.  Ya Allah ini ke bilik aku? Memang tak terkata inilah bilik idaman aku warna hitam putih di dinding. Ada sebuah cermin besar yang dilekatkan di dinding bagi memantulkan ruang bilik.  Katil yang bersaiz kecil warna putih dikenakan pula dengan cadar bercorak polka dot hitam putih.   Begitu juga dengan almari baju dan almari solek semuanya berwarna putih. Masyyallah… Fitriah betul-betul melayani aku.

Aku meninjau keadaan bilik airnya yang sederhana besar tapi sangat selesa cukuplah bagi aku yang simple ni. Aku membuka pintu gelangsar yang mehalang balkoni luar. Udara petang itu sungguh nyaman aku berharap agar kedatangan aku ke sini akan beroleh nikmat dariNYA. Amin…

USAI solat isyak aku bergegas turun ke tingkat bawah bila terdengar bunyi deruman enjin kereta yang memasuki perkarangan rumah. Aku sempat meninjau di balkoni atas melihat kereta Fitriah yang masuk. Aku berlari-lari anak membuka pintu dihadapan.  Gaya macam akulah tuan rumah. He he he.
Fitriah keluar dari pintu pemandu, dia memberi salam terlebih dahulu sebelum memeluk aku yang berdiri di depan pintu. Aku membantu Fitriah menutup pintu pagar sebelum kami berdua masuk ke dalam rumah.

“Rindu giler kat kau Tizz.    Macam mana rumah aku, best tak?”  Soal Fitriah sebaik saja aku kembali ke ruang tamu membawa segelas air untuknya.

“Giler tak best…hahah.   Pandai kau hias bilik untuk aku.   Memang ikut citarasa aku.”

“Hias bilik untuk engkau? Tak da maknanya aku nak hias.  Susun atur bilik kau tu Adam yang buat.    Dialah yang deco hiasan dalaman rumah ni.   Cantikkan?  
Aku bagi tahu je citarasa aku macam mana,selebihnya idea dia.  Bilik kau tu aku bagi tahulah kau jenis yang suka ape.   So selebihnya dia yang set kan.

Ternganga aku mendengar. Bukan calang-calang Adam ni, serba-serbi dia tahu. Terselit rasa kagum kepada dia.

“Wah dasyat giler pakwe kau.  Bukan saja Doktor malah boleh jadi interior designer jugak ye?”  

“Sebab tu lah dia jadi pakwe aku. Kalau tak, ada aku heran!”

Aku mencebikkan mulut mendengar kata Fitriah. “Untunglah ada orang ada pakwe. Aku ni sapelah nak”

“Ek eleh macam aku tak tahu yang kau sekarang, dah ada ayat-ayat cinta dengan anak Mak lang kau.Teringat aku yang kau pernah telefon, kata sepupu kau dah tak layan kau sejak dua menjak ni.  Nampak sangatlah kau dah fall in love with him.”gelak Fitriah.

Aku mencerlungkan mata memandang Fitriah yang tergelak melihat aku. Menyesal aku cerita kat Fitriah pasal tu.   Baru aku teringat kat si Dia. Apa ye dia buat sekarang? Dah makan ke belum?.
Isykk memang aku dah giler tak pernah pulak aku nak teringat kat dia selama ni, tiba-tiba hari ni aku jadi tak keruan memikirkan dia.

“Woit dah angau pulak kau. Hah!kan dah kena panahan cinta Cikgu Matematik tu ha ha ha. Tambah Fitriah mengusik aku.


“Dah malas aku nak layan kau,baik aku tidur.” Aku bingkas bangun dan menjeling sekilas pada Fitriah yang masih ketawa dari tadi. Geram aku.

2 comments:

tinta merah said...

Bestnyer dik... :)

Ian asynata said...

terima kasih kak....

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile