topbella

Tuesday, 19 November 2013

MEMORI CINTA KITA 1


BAB 1
Majlis Konvokesyen Politeknik Port Dickson yang ke 21 buat Jabatan Perdagangan telah sampai kemuncaknya dan berakhir dengan gamatnya. Ya Allah akhirnya aku telah tamat belajar.  Selama 3 tahun aku berhempas pulas hari ini aku terasa manisnya. Syukur yang tak terhingga  aku rasai. Aku keluar dari dewan mencari  emak dan abahku.

“Emak …Abah… adik ni.” Kelihatan bayangan kedua ibu bapaku yang sedang duduk di tepi dewan tersenyum membawa sejambang bunga untuk aku.  Wah! dasyat gila mak bagi bunga wei.  Aku melambaikan tangan dan terus merapati mereka kemudian menyalami mereka berdua.

“Tizz.”  satu suara yang sangat aku kenali singgah lembut di cuping telingaku, membuatkan  aku berpaling hurmm…  Fitriah rupanya ayu dia bertudung labuh warna biru, kulitnya putih kemerahan. Siapa yang terpandang pasti terpikat.  Dia terus  menyalami ibu bapa aku dengan sopan dan tertib gitu. Aduh! bakal menantu sapalah sahabat aku ni sopan betul hehe...

“Wei.. jom ambil gambar kata nak buat kenangan.”  Aku terus menarik Fitriah ke tengah dewan selepas mendapat keizinan mak dan abah untuk mengambil gambar kenangan kami berdua.

“Jomlah nanti kau rindu kat aku, boleh gak layan blues tengok gambar kita.” Gelak Fitriah sopan.
Membulat mata aku memandang Fit ada ke tengok gambar boleh layan blues. Hahah aji gila namenya tu.

“Tak de maknenya nak layan blues, poyo betul kau ni Fit.”

Aku dan Fitriah menyuruh seseorang mengambil gambar kami, banyak juga kami pose hehhe sekali sekala bukan selalu dapat pakai jubah ni ape salahnya kan lagipun mahal jugak sewa jubah ni, sebab tu kena pose sampai lembam baru puas hahaha. Sabar jelah.. anak sape ni.

“Assalamualaikum…” Tiba- tiba ada satu suara halus menyapa, lembut aje di cuping telinga aku.  Apalagi berpaling lipat mautlah aku ialah mana taknya terkejut sapa bagi salam ni, dekat betul seriau aku.

“Waalaikumsalam..” jawab satu suara lembut lagi. Hah ni pun aku berpaling lipat semula apehal pulak suara Fitriah ni macam nak tak nak pulak keluar, dah macam kucing tercekik tulang ayam.

Aku merenung seorang lelaki yang bergerak dan berdepan dengan kami. Adoi manisnya senyuman, kalah kalau peminat  hero Boys Over Flower  tengok . Mana taknya sweet giler.  Kulit putih, hidung  mancung, tinggi,  badan tough. Ermmm… confirm pergi gym mamat ni.

Lelaki tadi merenung aku dengan pandangan yang tajam, macam nak tertembus aku rasa.  Apehal mamat ni aku ada buat silap ke pada kelahiran lepas, aji gila tenung macam nak telan je, tadi tersenyum tak hegat, aku  pernah ke jumpa dia ke sebelum ni, jap aku digest tak hadam lagi ni.


“Tizz ni lah orangnya..err..  yang aku cakap dalam telefon hari tu.”bisik Fitt perlahan aje.

“Orang mana pulak ni? bila kau pernah cakap.” Bisik aku pada Fitt semula baru je nak start digest tak sempat lagi ni.  Pelik aku dengan Fitt ni entah bila kurun dia cakap entah, mana aku nak ingat sape mamat ni.

Maka mamat  yang melihat aku dengan Fitt yang sedang berbisik gaya dia macam tak ada kat situ pun memulakan bicara. Aigoo.

“Hai saya… Adam Aizril Dato Azmi nice to meet you.”dia menundukkan badan sambil tapak tangan kanan melekap di dadanya. Wah so gentleman…, ye lah mana muhrimkan nak main salam-salam. Hai bertuahnya kalau jadi boipren ni he.he he.

Ehh… kejap did he mention  Adam Aizril Dato Azmi? wait!  macam pernah dengar nama ni tapi di mana ye?. Otak aku terus memproses.  Ting!.   Aku terus memandang Fitriah yang tersenyum nampak macam terharu dengan perlakuan mamat ni.  Ha dah sah! Ini dia lelaki yang sekarang telah menghuni hati Fitriah, sahabat baik aku dunia dan akhirat ni.  

Ekor mataku  memerhati dirinya.   Hermm… Ok not bad desis hati kecilku. Mana taknya  Doktor pakar katanya  wei.. Specialist tu!.. dekat hospital Kuala Lumpur tak silap.  Patutlah hati kawan aku ni lembut sekarang, rupanya dah dioperation oleh kekasih hati hahaha.

Suasana yang terasa macam senyap seketika tapi akhirnya macam bising kembali. Eh Malaikat lalu ke tadi!.   Aku menghentikan pandangan aku dari terus menilik mamat ni. Yelah dah boypren kawan baik, takkan  nak cantas pulak aselehe betul he he he. Aku mengelengkan kepala dan memperkenalkan diri.

“ Hi I’m  Tizza Alisya, you can call me  Tizz simple and sweet.”jawab aku sambil ketawa perlahan.
Dia terus tersenyum manis menghadap aku. Pandangan matanya ke dalam mata aku betul-betul tembus ke otak. Adoi sakitnya!… Mata dia warna hazel lah. Aku menunduk tak sanggup nak berbalas pandangan.

“Tizz aku …errr…. Balik dengan Adam nanti.” Fitriah memulakan bicaranya dengan tiba-tiba. Fuhh selamat.

“ Hah ape?.. ok.. ye lah baliklah, aku pun kejap lagi nak gerak jugak.” Tergagap aku seketika. Kenapa ni wei.

“Ok lah aku gerak dulu dengan Adam nak jumpa parents aku kejap. Nanti kita jumpa lagi, jangan lupa contact taw  hanset tu jangan off memanjang pulak.” Omel Fitriah lagi.

“Ye lah….”acuh tak acuh aje aku jawab.   Adoi malas betul aku dengan Fitriah ni macam tak taw aku ni silent girl mana layan teknologi malas nak angkat telefon hatta telefon sendiri hahahha pelik kan.

Aku terus memeluk Fitriah sob sob mengalir air mata. Aku menunduk dan  tersenyum manis kepada lelaki itu, dia hanya memandang sahaja tanpa riak.  Aikk tetiba je sombong boypren Fitt  ni. Omelku dalam hati.  

 Aku kemudian melangkah meninggalkan dua merpati sejoli tadi.  Nak bagi can kat Fitriah sahabat baik aku tu, al- maklumlah dah ada buah hati pengarang jantung mana nak kawan dengan hempedu macam aku ni ha.ha.ha. Bunyi macam jealous sahaja di situ.

Aku terus menghampiri mak dan abah.  Setelah selesai urusan pemulangan jubah dan pengambilan sijil-sijil,  kami terus pulang ke rumah.  Adoi penat tak hengat.  Alhamdulillah termakbul harapan aku mendapat segulung diploma Sains Kesetiausahaan.  Cukuplah tapi kalau ada rezeki insyallah boleh sambung degree pulak heheh… PTPTN no comment.


Ok Adios Politeknik Port Dickson, terima kasih sebab sudi terima aku  sebagai pelajar dan terima kasih kerana di sini juga aku mengenal Fitriah sahabat dunia dah akhirat aku. Sayonara.

0 comments:

Post a Comment

About Me

Ian asynata
"Ceriakanlah hari ini dengan tawa dan riang, siapa tahu yang esok kita akan bersedih...life is complicated..."
View my complete profile